Jumlah Pasien Covid di Australia Terus Meningkat

Ilustrasi
Ilustrasi. (foto: net)

MENITINI.COM- Grafik kasus Covid-19 di Australia terus mengalami peningkatan ditandai dengan lonjakan jumlah pasien di rumah sakit.

Minggu ini, sekitar 4.500 pasien dirawat karena Covid, melampaui jumlah tertinggi 5391 yang ditetapkan pada Januari, saat negara itu berada dalam cengkeraman gelombang Omicron yang mematikan.

Rata-rata, 100 pasien baru dirawat di rumah sakit setiap hari di bulan Juli dan angka itu tidak menunjukkan tanda-tanda akan mereda dalam waktu dekat.

Sudah ada pembicaraan di Victoria tentang rumah sakit umum yang didesak untuk menangguhkan program operasi elektif sehingga mereka dapat mengatasi permintaan tempat tidur.

Meningkatnya kasus dan kematian, khususnya di negara bagian timur New South Wales, Victoria, dan Queensland yang berpenduduk padat, terjadi sejak munculnya subvarian BA.4 dan BA.5 dari Omicron yang telah menyebar menjadi strain dominan.

BACA JUGA:  WHO Minta Aturan Wajib Masker dan Jaga Jarak Dikembalikan

Pakar virus mengatakan kepada 9News, keseluruhan program vaksinasi Australia berkinerja buruk sehingga menciptakan ruang bagi virus, dan subvariannya, untuk berkembang.

“Penggunaan booster suntikan ketiga yang lambat dan lubang vaksinasi yang menganga pada anak-anak berusia lima-11 tahun sangat mengkhawatirkan,” kata Vinod Balasubramaniam, ahli virologi molekuler di Sekolah Kedokteran Jeffrey Cheah Malaysia Universitas Monash.

Faktor-faktor itu, katanya, membuka jalan bagi virus untuk berkembang dan menggoyahkan perisai pelindung negara itu.

Tiga dari 10 orang Australia yang memenuhi syarat masih belum mendapatkan booster ketiga, sementara hanya satu dari dua anak berusia lima-11 tahun yang mendapatkan dosis pertama, meskipun memiliki akses sejak 10 Januari.

BACA JUGA:  Prediksi Gelombang Ketiga, Jangan Panik, Prokes Nomor Satu

“Jumlahnya (dalam kelompok itu) seharusnya jauh lebih tinggi,” kata Balasubramaniam.