ETOS Institute Ungkap Dua Kegagalan Airlangga

Menteri BUMN, Rini Soemarno

JAKARTA,MENITINI.COM – Menjelang Musyawarah Nasional (Munas) pemilihan Ketua Umum DPP Partai Golkar periode 2019-2024 persaingan politik di internal partai berlambang Pohon Beringin mulai panas. Berbagai kalangan termasuk lembaga survei ETOS Institute pun ikut berbicara soal peluang para kandidat calon yang bakal ikut bertarung merebut kursi Ketua Umum. Ketua Umum DPP Golkar Airlangga Hartarto memang berpeluang maju mencalonkan dirinya kembali. 


Meski demikian, tidak mudah bagi Airlangga bersaing dengan rival kader-kader Golkar lainnya. Ada sejumlah masalah yang dihadapinya sehingga akan berpengaruh terhadap dukungan menuju kursi Ketum lagi.  “Banyak publik beranggapan Airlangga seolah tak percaya diri akan dapat dukungan dari presiden untuk maju di munas Partai Golkar tahun ini. Pra munas partai Golkar rupanya juga merambat ke segala sisi Ketum Partai Golkar Airlangga sehingga hal tersebut menjadi pertimbangan dari dukungan,” kata Iskandarsyah wartawan MENITINI.COM, Senin (22/7/2019). 

BACA JUGA:  Presiden Perkirakan Covid-19 Berakhir Tahun 2020, Setelah Itu Pariwisata Booming
Advertisements
Iskandarsya, Direktur ETOS Institute


Direktur Eksekutif ETOS Indonesia Institute Iskandarsyah menilai, merosotnya suara partai Golkar dari pemilu ke pemilu pasca reformasi adalah peran serta dan tanggung jawab para ketum, bukan hanya Airlangga tapi juga sebelum-sebelumnya pun harus diakui itu, supaya sama-sama melihat hal ini secara objektif.


Jadi, isu-isu strategis dan kebijakan-kebijakan Ketum partai juga sangat dominan dalam pertarungan menuju senayan. Ini kerja kolektif para calon legislatif menuju senayan, tapi peran serta  Ketum dalam hal ini sangat dominan dan kuat. “Saya melihat Mas Airlangga bukan cuma gagal mengkonsolidasikan partainya, tapi juga gagal sebagai pembantu presiden, menterinya pak Jokowi,” beber Iskandarsyah. 


Industri baja rontok, industri semen juga terancam gulung tikar.
Bagi ETOS Institute, masalah didalam Krakatau Stell serta semen import dari China juga menjadi tanggung jawabnya. Jadi bukan perkara mudah  menyelesaikan perkara ini karen berkorelasi dengan kebijakan atau regulasi menteri nya.

“Jadi saya simpulkan Mas Airlangga harus legowo apabila memang merasa gagal. Alasannya, pertama gagal menjadi Ketum partai Golkar. Kedua, gagal mengatur institusi nya yaitu sebagai menteri di Departemen yang dimpimpinnya,”tutup Iskandarsyah. domi lewuk.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*