SMAN Bali Mandara Jadi Benchmark Pendidikan, Ini Penjelasan Mantan Anggota Mahkamah Konstitusi

SMAN Bali Mandara Jadi Benchmark
Dewa Gede Palguna (M-IST)

DENPASAR, MENITINI
Roh sistem SMAN Bali Mandara memiliki sistem pendidikan berasrama yang mampu menghasilkan siswa berprestasi dan keluar dari jerat kemiskinan. Sistem sekolah ini dijadikan benchmark pendidikan Bali.

Keinginan Gubernur Bali Wayan Koster menghapus sistem pendidikan SMAN Bali Mandara menjadi sekolah reguler di tahun 2022 mendapat reaksi dari masyarakat.

Tokoh publik yang juga anggota Makamah Konstitusi Periode 2015-2020 Dr I Dewa Gede Palguna SH MHum menyampaikan kritiknya pada acara diskusi publik dengan tema “Mau Dibawa Kemana Pendidikan Bali?” yang digelar oleh Forum Peduli Pendidikan (FKPP), Minggu 29/5.

“Mestinya prestasi  SMAN Bali Mandara menjadi benchmark (tolokukur) bagi sekolah reguler yang memiliki sumberdaya yang lebih baik, orang tua mampu, akses terhadap pendidikan lebih terbuka,” kata Palguna.

BACA JUGA:  17 TPST di Badung Mati Suri, Mesin Pemilahan Sampah Tak Beroperasi

Palguna menilai, SMAN Bali Mandara dengan input siswa yang miskin, tingkat kecerdasan yang rendah, kemudian dengan dana relatif kecil, namun telah berhasil menghadilkan luaran kualitas yang besar, dimana secara naruliah lulusannya memiliki naluri untuk menolong orang lain untuk keluar dari kemiskinan.  “Secara otomatis ada berapa orang yang miskin yang ditolong oleh lulusan sekolah ini,” ujarnya

Ia juga mengkritik persoalan kebijakan SMAN Bali Mandara menguak terjadi menandakan ada persoalan besar dalam pendidikan di Bali.

Ia pun menyarankan pemerintah untuk mengkaji ulang kebijakan penghapusan sistem pendidikan SMAN Bali Mandara. “Dipertimbangkan lagi, kita membutuhkan roh SMAN Bali Mandara. Jangan yang baik dari memimpin sebelumnya dihabiskan,” sarannya.M-003

BACA JUGA:  18 Warga NTT Pekerja Tambang Tewas dalam Kecelakaan Maut di Papua Barat

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*