RSUP HAM Jadi Pilot Project Pengembangan Robotic Telesurgery di Indonesia Wilayah Barat

JAKARTA,MENITINI.COM-Rumah Sakit Umum Pusat Haji Adam Malik (RSUP HAM) dipercaya sebagai salah satu pilot project untuk pengembangan teknologi robotic telesurgery di Indonesia wilayah barat.

Hal ini ditandai dengan penandatanganan MoU Robotic Telesurgery Center di RSUP HAM hasil kerja sama Indonesia-Iran, yang dilaksanakan secara daring dan diikuti oleh manajemen RSUP HAM dari Medan pada Sabtu (30/12/2023).

“Pengembangan Robotic Telesurgery Center di Indonesia menjadi salah satu kolaborasi yang bermanfaat antara ilmuwan, ahli bedah, dan profesional medis lainnya, serta industri di bidang ilmu pengetahuan, keterampilan, dan transfer teknologi antara kedua negara, Indonesia dan Iran,” ucap Menteri Kesehatan RI Ir Budi Gunadi Sadikin CHFC CLU yang hadir dalam penandatanganan nota kesepahaman ini secara daring dari Jakarta.

BACA JUGA:  HUT ke-1 Prolanis Klinik Anugerah Denpasar, Digelar Berbagai Kegiatan

Sementara itu, Direktur Utama RSUP HAM dr Zainal Safri MKed(PD) SpPD-KKV SpJP(K) menyampaikan terima kasih atas kesempatan dalam pengembangan teknologi kesehatan canggih ini. “Kita berharap teknologi robotic telesurgery ini akan dapat memberikan pelayanan bedah kepada semua masyarakat hingga di daerah-daerah terpencil dengan kualitas yang sama baiknya dengan di kota-kota besar,” kata dr Zainal.

Robotic telesurgery merupakan pembedahan yang dilakukan dengan menggabungkan teknologi robotik dan telesurgery (bedah jarak jauh). Untuk pengembangannya di Indonesia, para dokter akan mendapatkan pelatihan agar mampu mengendalikan robot sebagai simulator dalam teknologi robotic telesurgery ini. Teknologi ini diharapkan bisa memperkuat transformasi kesehatan layanan rujukan di seluruh wilayah Indonesia.

BACA JUGA:  Presiden Jokowi Resmikan RS PPN Panglima Besar Soedirman

Acara penandatanganan MoU ini dibuka dengan laporan dari Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan Kementerian kesehatan RI dr Azhar Jaya SKM MARS. Selain RSUP HAM, pembentukan Robotic Telesurgery Center ini juga dilakukan di RSUP Dr Wahidin Sudirohusodo Makassar. Sebelumnya, RSUP Dr Hasan Sadikin Bandung dan RSUP Dr Sardjito Yogyakarta sudah lebih dulu menjajal teknologi ini.

Kemudian, acara dilanjutkan dengan penandatanganan MoU, di mana RSUP HAM diwakili Direktur Utama dr Zainal. Sementara itu, Pemerintah Iran diwakili Deputy for International Affairs of Vice Presidency for Science, Technology and Knowledge-based Economy Dr Amir Hosein Mirabadi, dan disaksikan Vice President for Science, Technology and Knowledge-based Economy HE Dr Rouhollah Dehghani Firouzabadi yang hadir secara daring.

BACA JUGA:  Tranformasi di Bidang Diklat, IKATEMI Bali Tandatangani MoU dengan AESCULAP Academy dan B. Braun Indonesia

Selain itu, kerja sama ini melibatkan institusi pendidikan di Indonesia, yakni Universitas Sumatera Utara dan Universitas Hasanuddin dengan Tehran University of Medical Science dari Iran. Ke depannya, teknologi robotic telesurgery ini diharapkan juga bisa dikembangkan dalam dunia pendidikan medis di Tanah Air.

  • Sumber: Kemenkes
  • Editor: Daton