Pelaku Penembakan di Thailand dalam Pengaruh Narkoba

Panya Khamrab, polisi pelaku penembakan di Thailand.
Panya Khamrab, polisi pelaku penembakan di Thailand. (Foto: The Bangkok Post)

BANGKOK,MENITINI.COM-Korban tewas akibat penembakan massal di sebuah penitipan anak di Thailand bertambah menjadi 37 jiwa, termasuk 22 anak-anak.

Polisi memastikan pelaku adalah mantan anggota polisi yang menggunakan pistol dan pisau dalam tindakan tersebut. Ia menerobos masuk ke pusat pengembangan anak di Provinsi Nong Bua Phu, Kamis (6/10/2022) sore.

“Sepuluh lainnya terluka, enam serius, dalam serangan oleh Panya Khamrab, mantan kopral polisi yang telah diberhentikan dari kepolisian pada bulan Juni karena kepemilikan narkoba,” kata Jenderal Pol Damrongsak Kittiprapas, seperti dikutip Bangkok Post, Jumat (7/10/2022).

Korban tewas termasuk si pembunuh, yang kemudian mengambil nyawanya sendiri setelah membunuh istri dan putra mereka yang berusia 3 tahun di rumah mereka karena dikelilingi oleh polisi.
Serangan itu adalah pembunuhan massal paling mematikan yang pernah dilakukan di negara itu oleh seorang pelaku tunggal.

Sebelumnya pada hari itu, Panya telah muncul di Pengadilan Nong Bua Lam Phu dalam kasus di mana ia didakwa memiliki satu pil narkoba. Pengadilan memerintahkan dia untuk kembali pada Jumat untuk mendengarkan putusannya.

BACA JUGA:  Penerbangan Asing ke Bali Terus Bertambah, Thai Air Asia Kembali Layani Rute Bangkok Bali

“Dia mungkin stres dan di bawah pengaruh narkotika dan akibatnya melakukan tindakan tragis ini,” kata Pol Jenderal Damrongsak.

“Pelakunya menjadi gila, terutama menggunakan pisau dan membunuh banyak anak. Setelah meninggalkan pusat penitipan anak, dia menggunakan pistol dan pisau untuk menyerang orang-orang yang sedang dalam perjalanan. Kemudian dia sampai di rumah di mana dia dikepung dan mengakhiri hidupnya,” imbuh Damrongsak.

Insiden di fasilitas penitipan anak yang dioperasikan oleh organisasi administrasi tambon Uthai Sawan di distrik Na Klang dimulai sekitar pukul 12.10 malam.

Motif pasti pria bersenjata itu tetap menjadi misteri. Polisi mengatakan pengusiran Panya dari kepolisian pada Juni menyusul penangkapannya karena kepemilikan pil metamfetamin pada 20 Januari, ketika dia dilaporkan mengaku atas tuduhan tersebut.

Wakil Kepala Polisi Jenderal Pol Torsak Sukwimol mengatakan, ibu dari pria bersenjata itu mengatakan kepadanya bahwa putranya tampak stres setelah meninggalkan pengadilan pada Kamis pagi. “Dia meminum beberapa obat dan mulai merasa paranoid,” kata polisi mengutip perkataan ibu dari Panya.

BACA JUGA:  Penembakan Massal di Chicago, Enam Orang Tewas, Puluhan Terluka

Penyerang kemudian pergi ke pusat penitipan anak. Dia menembaki beberapa staf yang sedang makan siang di luar pusat, dan kemudian masuk ke dalam di mana dia melepaskan lebih banyak tembakan. Dia dilaporkan memiliki pistol SIGSauer P365 dan pisau daging. Sebagian besar anak-anak sedang tidur dan banyak dari mereka dibunuh dengan pisau.

Seorang anak lain dari seorang pekerja pusat itu tewas di depan fasilitas itu. Dua guru, salah satunya hamil delapan bulan, termasuk di antara orang dewasa yang tewas.

Setelah penembakan, pria bersenjata itu mengendarai mobil pikapnya ke rumahnya di distrik Na Wang lima kilometer jauhnya, menabrak kendaraan orang lain di sepanjang jalan.

Mayor Jenderal Pol Paisarn Luesomboon, juru bicara Kepolisian Provinsi Daerah 4, mengatakan Panya membunuh sembilan orang dalam perjalanan ke rumahnya dengan melindas orang dengan mobil pikapnya dan menembak mereka.

“Rumah pelaku berada di dekat pusat penitipan anak. Dia mungkin melihatnya sebagai target terdekat dan anak-anak tidak bersenjata,” kata Pol Jenderal Damrongsak.

BACA JUGA:  Polri Berhentikan Dua Pengacara Bharada E

“Pria itu gila dan menggunakan pisau dan pistol untuk menyerang orang lain yang menghalangi jalannya,” ujarnya.

Polisi Na Klang memposting pesan Facebook bahwa Rumah Sakit Nong Bua Lam Phu sangat membutuhkan donor darah untuk orang-orang yang terluka oleh pria bersenjata itu.

Setelah tragedi itu, pihak berwenang di Nong Bua Lam Phu memerintahkan penutupan sementara pusat penitipan anak setempat sementara petugas kesehatan mental ditugaskan untuk merawat orang-orang yang terkena dampak, kata Pol Jenderal Damrongsak.

Perdana Menteri Prayut Chan-o-Cha memerintahkan kepala polisi nasional untuk “mempercepat penyelidikan” dan mengatakan dia akan melakukan perjalanan ke lokasi serangan pada hari Jumat.

“Ini tidak boleh terjadi. Ini sama sekali tidak boleh terjadi,” kata Jenderal Prayut kepada wartawan

“Saya sangat menyesal untuk mereka yang terluka dan kehilangan (orang yang mereka cintai),” katanya dalam sebuah posting Facebook.