Vox Point Gelar Diskusi Terbatas, Usung Tema “Sinergi Gereja Katolik dan Pemerintah Wujudkan Bonum Commune

Narasumber yang sedang memaparkan materi dalam Diskusi Terbatas yang digelar Vox Point Bali di Kampus IKIP Mahadewa, Sabtu (12/12/2020)

DENPASAR, MENITINI.COM– DPD Vox Point Provinsi Bali, menggelar Diskusi Terbatas di Panggung Pandemi Universitas PGRI Mahadewa, Sabtu (12/12). Diskusi Terbatas mengusung tema “Sinergi Gereja Katolik, Ormas Katolik Dan Pemerintah Mewujudkan Bonum Commune di Bali”. Tampil sebagai pembicara Gubernur Bali, Wayan Koster, Pembimas Katolik, Robertus B,I Made Suryanta, Ketua Fraksi Nasdeem-PSI DPRD Kota Denpasar Anak Agung Ngurah Gede Widiada dan Ketua Komisi Kerasulan Awam Katolik Keuskupan Denpasar, RD. Martinus Emanuel Ano. Moderator Diskusi terbatas, Ryan Hendrich Dharma Wijaya.  

Ketua Penitia Diskusi Terbatas, Agustinus Apollo Klasa Daton mengatakan, mengangkat tema  ‘Gereja Katolik, Ormas Katolik, Dan Pemerintah Dalam Mewujdkan Bonum Commune Di Bali’bagi umat katolik maupun publik hal yang berani. Secara eksplisit, apakah ini artinya Gereja Katolik dapat terlibat di dalam dunia politik Pertanyaan tajam yang kerap dilontarkan oleh banyak pihak ini hendaknya dijawab dengan tajam.  

BACA JUGA:  Cegah Berita HOAX, BNPT Imbau Saring Sebelum Sharing

“Gereja tentunya dapat berpolitik, namun politik yang diaktualisasikan oleh gereja dalam tata kehidupan bermasyarakat dan bernegara adalah politik nilai. Singkatnya, setelah konsili Vatikan II, Gereja Katolik di Indonesia tidak mundur komitmennya terhadap politik,” kata Agustninus Apollo

Ia menambahkan, dengan berdasar pada nilai – nilai injil seperti cinta kasih, kedamaian, keadilan, pelayanan, dan kesejahteraan bersama yang terwujud dalam tindakan profetis, etis, dan praktis, gereja membangun tata dunia Indonesia yang berdasar nilai – nilai injil. “Gereja terus membangun dialog bersama semua golongan dan lapisan masyarakat yang begitu plural dalam rangka mewujudkan konsep Indonesia sebagai satu rumah bersama yang adil dan sejahtera,”ujarnya

Selain Gereja Katolik, adapula Ormas Katolik. Ormas Katolik sebagaimana organiasi masyarakat yang lainnya memiliki peran di dalam menganalisis, menyikapi, menyampaikan aspirasi, serta melakukan aksi – aksi konstruktif dalam membangun kehidupan masyarakat sesuai dengan yang dicita – citakan bersama dalam Pancasila. “Sejak awal kemerdekaan Negara Republik Indonesia, Ormas Katolik semisal Pemuda Katolik, Perhimpunan Mahasiswa Katolik Republik Indonesia, Wanita Katolik Republik Indonesia telah melakukan aksi – aksi yang memberi warna,” kata wartawan Surat Kabar POS BALI ini.

BACA JUGA:  Pemerintah Blokir FPI di Internet, Kominfo Kebanjiran Karangan Bunga

Diskusi Terbatas ini diikuti diikuti sejumlah Ormas Katolik dan organisasi profesi Katolik di Keuskupan Denpasar seperti Pemuda Katolik Bali, Perhimpunan Mahasiswa Katolik Republik Indonesia Cab. Denpasar, Wanita Katolik Republik Indonesia Bali (juga mencakup NTB), Ikatan Sarjana Katolik Bali, Vox Point Bali dan Solidaritas Jurnalis Katolik Bali (SJKB).

Berkembangnya Gereja Katolik maupun Ormas Katolik di Bali menjadi tantangan tersendiri bagi Gereja Katolik dan Ormas – Ormas Katolik untuk dapat secara nyata memberikan kontribusi konkrit serta berdampak bagi kesejahteraan masyarakat maupun kemajuan pulau Dewata ini.  “Sebagai salah satu elemen masyarakat yang ada, Gereja Katolik dan Ormas Katolik pada prinsipnya tidak dapat berjalan sendiri dalam usaha untuk mewujudkan bonum commune bagi masyarakat,”kata Apollo sapaannnya

BACA JUGA:  Gubernur Koster Tegaskan Kasus Positif Terbanyak di Bali Varian Omicron

Kegiatan ini lanjutnya, bertujuan membuka ruang komunikasi antara Gereja Katolik, Ormas Katolik, dan Pemerintah Provinsi maupun Daerah Bali. Mendorong Gereja Katolik, Ormas Katolik, dan Pemerintah Daerah agar semakin aktif berinteraksi dalam membangun kesejahteraan masyarakat Bali. Memberi masukan, usul, kritik, dan saran secara terbuka dalam konsep maupun gerakan dalam membangun Bali. poll

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*