Penembakan Massal di Chicago, Enam Orang Tewas, Puluhan Terluka

Ilustrasi penembakan
ilustrasi

HIGHLAND PARK-Enam orang dikabarkan tewas dan puluhan orang terluka akibat seorang pria melancarkan tembakan dengan senapan dari atap sebuah bangunan saat parade Fourth of July berlangsung di kota satelit Highland Park di Chicago, Amerika Serikat, Senin (4/7/2022).
Kepolisian mengatakan telah mengidentifikasi tersangka pelaku penembakan, yaitu seorang pria berusia 22 tahun bernama Robert E Crimo III, berasal dari daerah tersebut.
Kepolisian juga mengatakan tersangka mengendarai mobil Honda Fit 2010 warna perak.
“Dia dianggap bersenjata dan berbahaya,” kata juru bicara kantor sheriff, Christopher Covelli kepada para wartawan.
Covelli meminta para warga jangan mendekati tersangka tersebut jika mereka melihatnya.
Menurut para pejabat, sebuah senapan ditemukan di lokasi penembakan. Lebih dari 36 orang cedera, sebagian besar akibat luka tembak, kata juru bicara rumah sakit NorthShore University HealthSystem, Jim Anthony.
Sebanyak 26 orang di antara korban-korban tersebut yang dibawa ke rumah sakit di Highland Park itu berusia antara 8 sampai 85 tahun, kata Brigham Temple, dokter ruang gawat darurat.
Sedikitnya salah satu korban jiwa dalam peristiwa tersebut adalah warga negara Meksiko, tulis seorang pejabat tinggi Kementerian Luar Negeri Meksiko di Twitter.
Penembakan di Highland Park itu terjadi tidak lama setelah kekerasan terbaru dengan senjata api melanda Amerika.
Pada 24 Mei tahun ini, 19 murid dan dua guru sebuah sekolah dasar di Uvalde, Texas, tewas dalam penembakan massal.
Peristiwa maut itu disusul dengan serangan pada 14 Mei di sebuah toko bahan makanan di Buffalo, New York, yang menewaskan 10 orang.

BACA JUGA:  WNA Rusia dan Ukraina di Bali Gelar Protes Invasi Rusia 

Sumber: Antara