Paus Fransiskus Minta Maaf atas Kejahatan Gereja di Sekolah Pribumi Kanada

Paus Fransiskus meminta maaf kepada penduduk pribumi Kanada atas kejahatan Gereja di sekolah-sekolah pribumi di masa lalu. (Foto: REUTERS/Todd Korol)

Pemimpin Vatikan Paus Fransiskus meminta maaf pada Senin,  kepada penduduk pribumi Kanada atas peran Gereja di sekolah-sekolah di mana anak-anak pribumi dilecehkan secara seksual.

Paus menyebut asimilasi budaya paksa oleh pihak Gereja di masa lalu sebagai “kejahatan yang tercela” dan “kesalahan yang membawa malapetaka”.

Berbicara di dekat lokasi dua bekas sekolah di Maskwacis, Alberta, Paus Fransiskus meminta maaf atas dukungan Gereja Kristen terhadap “mentalitas penjajahan” pada masa itu.

Dia menyerukan penyelidikan serius terhadap sekolah-sekolah tersebut untuk membantu para penyintas dan keturunannya sembuh.

“Dengan rasa malu dan tanpa ragu, saya dengan rendah hati memohon pengampunan atas kejahatan yang dilakukan oleh begitu banyak orang Kristen terhadap masyarakat adat,” kata Paus Fransiskus, yang datang dan pergi dengan kursi roda karena lututnya retak.

Pidato kepada First Nations, Metis dan orang-orang Inuit adalah permintaan maaf pertama di tanah Kanada oleh Paus Fransiskus sebagai bagian dari tur untuk menyembuhkan luka dalam yang mengemuka setelah penemuan kuburan tak bertanda di sekolah-sekolah asrama tahun lalu.

BACA JUGA:  Dokumen Abudabi Bisa Jadi Perekat Kerukunan Sesama Umat

Paus berusia 85 tahun itu telah menjanjikan tur semacam itu kepada delegasi pribumi yang mengunjunginya awal tahun ini di Vatikan, di mana dia membuat permintaan maaf awal.

Para pemimpin adat yang mengenakan hiasan kepala perang bulu elang menyambut Paus Fransiskus dengan nyanyian, pemukulan genderang, tarian, dan lagu perang.

“Saya di sini karena langkah pertama dari ziarah tobat saya di antara Anda adalah meminta maaf lagi, mengatakan sekali lagi bahwa saya sangat menyesal,” katanya, seperti dikutip Reuters, Selasa (26/7/2022).

Dia berbicara kepada kelompok-kelompok pribumi di Bear Park Pow-Wow Grounds, bagian dari wilayah leluhur orang-orang Cree, Dene, Blackfoot, Saulteaux dan Nakota Sioux.

BACA JUGA:  AS Tolak Tawaran Kerahkan Jet MiG-29 untuk Bantu Ukraina

“Maaf atas cara-cara di mana, sayangnya, banyak orang Kristen mendukung mentalitas penjajah dari kekuatan yang menindas masyarakat adat. Saya minta maaf,” katanya.

“Dalam menghadapi kejahatan yang menyedihkan ini, Gereja berlutut di hadapan Tuhan dan memohon pengampunan-Nya atas dosa-dosa anak-anaknya.”

Setelah Paus Fransiskus berbicara, Kepala Wilton Littlechild menempatkan hiasan kepala bulu di kepala paus.

Paus Fransiskus berdiri dari kursinya dan mengenakannya selama beberapa saat di hadapan orang banyak yang bertepuk tangan.

Seorang penyanyi pribumi juga membawakan versi lagu kebangsaan Kanada di Cree, dengan air mata mengalir di wajahnya. Sebuah spanduk merah dengan nama anak-anak hilang dibawa ke hadapan Paus, yang menciumnya.