Pasien Suspect Virus Corona Minum Miras Bareng Siswa SMA, Sang Pacar pun Masuk Pantauan

Ilustrasi minum miras.

LEWOLEBA, MENITINI.COM – Hasil rapid test virus corona atau covid-19 di Kabupaten Lembata, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) menunjukkan satu pasien suspect virus corona.

Kini pasien tersebut telah diisolasi di RSUD Lewoleba.

Hal itu disampaikan Bupati Lembata Eliaser Yentji Sunur dalam konferensi pers di Aula Kantor Bupati Lembata, Selasa (14/4/2020).

Dilansir dari Pos Kupang, pasien tersebut akan menjalani metode SWAB atau pemeriksaan lendir dari hidung dan tenggorokan untuk memastikan pasien positif Covid-19 atau tidak.

Sunur membeberkan dari hasil tracking pasien diketahui, jika pasien pernah minum alkohol bersama teman-temannya termasuk pelajar SMA di Kota Lewoleba.

“Mereka minum (alkohol) dari satu gelas yang sama,” ujarnya.

Bupati Sunur menegaskan orangtua dan kepala sekolah dari pelajar akan dipanggil dan diberi teguran.

Mereka juga akan segera menjalani rapid test.

BACA JUGA:  26 Terduga Teroris Diterbangkan ke Jakarta, Ditahan di Rutan Terorisme Cikeas

Dirinya sangat menyesalkan ulah para pelajar yang tidak belajar di rumah tetapi justru berkumpul bersama untuk minum alkohol.

“Di antara anak SMA ini saya sudah minta sekda untuk bicara dengan orangtua dan kepala sekolah. Mereka tidak belajar di rumah tapi minum tuak di rumah,” sesalnya.

Bupati Sunur mengatakan pasien suspect pertama di Lembata ini merupakan mahasiswa Lembata yang berkuliah di Kota Jogja dan masuk ke Lewoleba pada 9 April 2020 dengan kapal ferry.

Tiba di Lewoleba, pasien P1 tidak menjalani karantina atau isolasi diri di rumah secara baik.

“Mata rantai sudah terdata termasuk pacarnya,” kata Bupati Sunur.

Lebih lanjut, dia menegaskan sementara ini pihak Gugus Tugas Covid-19 sudah mendata sekitar 33 orang yang pernah melakukan kontak fisik dengan pasien suspect.

BACA JUGA:  Ketat Pengawalan, Belasan PPLN Tiba di Pelabuhan Benoa, Dikarantina di Sanur dan Kuta

“Ada 23 orang yang perlu ditelusuri karena ada anak SMA dan mahasiswa yang duduk minum sama-sama jadi ada 33 orang,” bebernya.

Pemerintah Kabupaten Lembata saat ini sedang berupaya mendatangkan alat SWAB dari Kupang untuk melakukan pemeriksaan lendir hidung dan tenggorokan lebih lanjut guna memastikan pasien suspect Covid-19 atau tidak.

Sebelumnya, pemerintah Lembata melakukan rapid test terhadap satu orang mahasiswa dan seorang mahasiswi.

Dari tes cepat atau rapid test itu, satu mahasiswa yang berkuliah di Jogja tersebut yang menunjukkan gejala reaktif.

Sementara satu mahasiswi tidak menunjukkan gejala reaktif tetapi tetap akan diperiksan 10 hari ke depan.



Artikel ini telah tayang di pos-kupang.com dengan judul UPDATE CORONA LEMBATA- Bupati Sunur: Pasien Suspect Corona Minum Alkohol Bersama Anak SMA

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*