Panen Padi Nusantara di Tukadaya Jembrana, Harga Gabah Stabil

NEGARA,MENITINI.COM-Panen Padi Nusantara di Desa Desa Tukadaya, Kecamatan Melaya, Jembrana Bali, ditandai dengan proses pemotongan padi menggunakan mesin combine harvester oleh Bupati I Nengah Tamba, Kamis (9/3/2023). Panen nusantara saat ini dilakukan pada 15 hektare sawah dan  menghasilkan 6,4 ton padi per hektare.

Usai mengikuti panen bersama, Bupati Tamba menyampaikan bahwa cuaca hujan sangat mempengaruhi harga gabah, akan tetapi harganya diatas rata-rata dan masih standar harga di pasar.

Menurutnya panen Nusantara ini memberikan semangat kepada para petani khsususnya petani padi. 

“Ini sangat luar biasa, beberapa hari ini harga gabah sudah sangat stabil sekali di angka Rp 5 ribu bahkan sempat mencapai Rp 6 ribu. Dan hari ini kita juga melaksanakan panen Nusantara seluruh Indonesia dan Jembrana bagian daripada mengikuti arahan dari Bapak Presiden untuk panen Nusantara, ” ungkapnya.

BACA JUGA:  Terkait Pajak Hiburan, Pemkab Badung Rumuskan Instrumen Hukum Untuk Membantu Pelaku Usaha Pariwisata

Selain itu, Bupati Tamba menjelaskan terkait dengan dana talangan KUD pihaknya memaastikan tetap berjalan dan akan mengevaluasinya. 

“Akan kita coba evaluasi, karena jangan sampai KUD itu saja yang dapat. Tetap akan kita atur berikutnya.  Kita sangat serius membantu usaha-usaha  petani kita untuk tingkat kesejahteraan,” tegasnya. 

Sementara, Kelian Subak Susunsari l Putu Witastra mengucapkan terimakasih khususnya kepada Presiden RI Jokowi Dodo dan Bupati Tamba atas kepedulian perhatian kepada para petani Jembrana. Lebih lanjut, Witastra merasa senang atas hasil yang ia peroleh saat ini. 

“Hari ini kami mengadakan panen bersama, dan begitu memuaskan dengan hasil 6,4 ton per hektare.  Selain itu harga gabah juga di petani sekarang mencapai Rp 5 ribu. Sekali lagi terimakasih, kami selaku Subak Susunsari sangat bangga kepada Bapak Presiden dan Bupati Jembrana, ” tandasnya. (M-011)

  • Editor: Daton