Kontak Tembak TNI vs KKB di Hari Raya, Dua Tewas, Begini Kronologi

Kontak tembak TNI-KKB dua orang tewas

TIMIKA, MENITINI – Kontak tembak antara TNI dan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) pecah di Tanah Papua. Tepatnya di Kampung Wuloni, Distrik Ilaga, Kabupaten Puncak Papua, Timika, Rabu 13 Mei 2021. Saling baku serang terjadi saat umat Kristiani merayakan Hari Raya Kenaikan Isa Al-Masih dan umat Muslim merayakan Hari Idul Fitri 1442 Hijriah. Jual beli tembakan itu mengakibatkan dua anggota KKB tewas.

Pangdam Cenderawasih, Mayjen TNI Ignatius Yogo mengatakan, insiden ini terjadi di Kampung Wuloni, Distrik Ilaga.

“Betul ada kontak tembak di sekitar Kampung Wuloni, Ilaga,” kata Yogo saat dikonfirmasi, Kamis (13/5/2021).

Akibat kontak tembak itu, dua anggota KKB dilaporkan tewas di lokasi. Saat ini petugas masih melakukan penjagaan.

“Laporan yang saya dapat sampai saat ini 2 orang KKB tewas dan masih diadakan pembersihan,” katanya.

Kata Yogo, pihaknya masih belum dapat memastikan adanya penemuan senjata milik para anggota KKB yang mati tertembak.

Sejak pemerintah mengumumkan KKB sebagai kelompok teroris, TNI terus melakukan perburuan terhadap Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) yang bercokol di Papua, khususnya di Kabupaten Puncak Papua terus dilakukan pasukan gabungan. Perburuan ini untuk memulihkan kondisi keamanan dan ketertiban di kabupaten tersebut karena teror yang ditebar KKB.

Laporan terbaru, pada hari Kamis (13/5), bertepatan dengan hari raya Idul Fitri, pasukan gabungan yang terdiri dari personel Kopassus, Kostrad dan Raider, terlibat dalam kontak tembak sengit dengan KKB di Kampung Kampung Wuloni, yang ada di Distrik Ilaga, Kabupaten Puncak, Papua.

BACA JUGA: 
Labelisasi Teroris Bagi KKB Berdampak Sentimen Negatif Terhadap Pemerintah dan Pendatang

Hari itu, sekitar pukul 07.30 waktu setempat, saat hawa pagi masih belum meruap habis, kontak tembak pecah antara pasukan gabungan dengan kelompok separatis. Desing peluru pun berhamburan memecahkan pagi yang tadinya tenang.

Pasukan gabungan yang terlibat dalam kontak tembak tersebut adalah Satgas Nanggala Kopassus, Yonif Raider 500/Sikatan dari Kodam V/Brawijaya dan pasukan Cakra Kostrad.

Pasukan gabungan pun akhirnya bisa menguasai keadaan. Beberapa anggota KKB yang tersisa melarikan diri, setelah terdesak dalam kontak tembak.

Saat kondisi telah kondusif, dengan tetap siaga penuh, pasukan gabungan melakukan penyisiran. Hasilnya, didapati dua anggota KKB tewas tertembus peluru panas pasukan gabungan.

Satu anggota KKB yang tewas kemudian terindentifikasi bernama Lesmin Waker. Dia, bukan anggota KKB biasa. Bisa dikatakan, dia salah satu orang penting di jajaran KKB pimpinan Lekagak Telenggen yang selama ini kerap menebar teror di wilayah tersebut. Dia, salah satu komandan KKB, tangan kanan Lekagak Telenggen.

Satu lagi, terindentifikasi sebagai ajudan Lesmin Waker. Peristiwa kontak tembak ini dibenarkan oleh Pangdam XVII Cenderawasih Mayjen TNI Ignatius Yogo. Kata sang jenderal baret merah ini, bahwa benar telah terjadi kontak tembak di sekitar Kampung Wuloni, Ilaga.

BACA JUGA:  Pemuda di Denpasar Hantam Kepala Sendiri Pakai Batu Karena Diputus Pacar

“Ada kontak tembak di sekitar Kampung Wuloni, Ilaga. Laporan yang saya dapat sampai saat ini dua orang KKB tewas dan masih diadakan pembersihan,” kata Mayjen Yogo dalam keterangan tertulisnya.

Jenderal bintang dua didikan Kopassus ini juga mengungkapkan pasukan TNI yang terlibat dalam kontak tembak itu berasal dari Kopassus, Kostrad dan Yonif Raider Kodam Brawijaya.

“Pasukan yang kontak tembak adalah gabungan TNI (Kopassus, Kostrad dan Yonif 500/R),” kata Mayjen Yogo.

Dan, sepak terjang Lesmin Walker yang tewas pun terungkap. Rupanya, kelompok pimpinan Lesmin Walker inilah yang jadi pelaku penembakan terhadap anggota Satgas Nemangkawi Bharada Komang hingga tewas.

Terungkap juga, sebelum kontak tembak para hari Kamis yang menewaskan Lesmin Walker, sehari sebelumnya pasukan gabungan yang sama juga terlibat dalam baku tembak dengan kelompok yang sama. Dalam baku tembak pada hari Rabu, dua anggota KKB juga tewas.

Ketika itu, KKB melakukan penyerangan ke Kampung Tagalowa. Pasukan gabungan lantas memburunya dan berhasil memukul mundur. Lalu, dilakukan pengejaran hingga kemudian kontak tembak pecah kembali di sekitar Kampung Wuloni yang menewaskan Lasmin Walker.

“Kami masih melakukan pengejaran setelah penguasaan camp Wuloni,” kata Kombes Pol Iqbal Al Qudussy, Kasatgas Humas Operasi Nemangkawi dalam keterangannya.poll/gus

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*