Komnas HAM Minta 31 Polisi Pelanggar Kode Etik Harus Dipidana

Komisioner Komnas HAM Choirul Anam.
Komisioner Komnas HAM Choirul Anam. (foto: Medcom.id/Theo)

JAKARTA,MENITINI.COM-Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) meminta 31 polisi yang diduga terlibat dalam kasus pembunuhan Brigadir J tak hanya diproses karena melanggar etik, tetapi juga harus dipidana.

“Kita minta untuk dipidana, enggak cukup dengan kode etik,” kata komisioner Komnas HAM Choirul Anam di Kantor Komnas HAM, Jakarta Pusat, Kamis (11/06/2022) malam, seperti dikutip Medcom.id.
Anam mengatakan Komnas HAM menemukan indikasi obstruction of justice dalam kasus tewasnya Brigadir J. Hal itu terkait dugaan perbuatan menghalangi proses hukum.

“Misalnya begini, ternyata 31 orang itu terkait dengan perusakan tempat kejadian perkara (TKP), kalau dalam konteks Komnas HAM itu obstruction of justice,” ujar Anam.

BACA JUGA:  Tragis, Truk Lindas Guru Gusti Ayu hingga Tewas di Tabanan

Sebanyak 31 Polri melanggar kode etik karena tidak profesional dan menghilangkan barang bukti di TKP, Duren Tiga, Jakarta Selatan, salah satunya CCTV. Ke-31 polisi itu ialah dua orang dari satuan Bareskrim Polri, berpangkat perwira menengah (pamen), dan perwira pertama (pama).

Kemudian, 21 personel Divisi Propam Polri. Terdiri dari tiga perwira tinggi (pati), delapan pamen, empat pama, empat bintara, dan dua tamtama. Lalu, tujuh personel Polda Metro Jaya. Terdiri dari pamen empat personel dan pama tiga personel.

Sebanyak 11 anggota dari 31 itu telah ditahan atau ditempatkan khusus. Tiga anggota yang merupakan pati ditahan di Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat.

BACA JUGA:  Polisi Ringkus Geng Spesialis Pembobol Rumah dan Warung

Rincian ke-11 anggota itu ialah satu orang berpangkat bintang dua atau Irjen, dua orang bintang satu atau Brigjen, dua Kombes, tiga AKBP, dua Kompol, dan satu AKP. Sosok anggota yang berpangkat Irjen adalah Ferdy Sambo.

Sumber: Medcom.id