Ground Breaking Tol Jagatkerti Gilimanuk – Mengwi, Ditarget Rampung Tahun 2025

NEGARA,MENITINI.COM-Pembangunan jalan tol Jagat Kerthi Bali Gilimanuk-Mengwi sepanjang 96,84 Km dimulai. Groundbreaking dilakukan oleh Menteri PUPR Basuki Hadimuljono didampingi Gubernur Bali Wayan Koster serta  Bupati Jembrana I Nengah Tamba, Sabtu (10/9)  di Desa Pekutatan, Kecamatan Pekutatan Jembrana Bali.

Pembangunan Tol Jagat Kerthi Bali Gilimanuk-Mengwi akan dikerjakan dalam 3 tahap, dimana untuk tahap I pembangunan jalur Tol Gilimanuk-Pekutatan sepanjang 53,6 Km, tahap 2 Pekutatan-Soka sepanjang 24,3 Km dan tahap 3 Soka-Mengwi sepanjang 18,9 Km.

Total investasi Tol Jagat Kerthi Bali Gilimanuk-Mengwi akan memakan biaya Sebesar 24,6 Triliun.

Kehadiran Tol ini diprediksi mampu mengurangi waktu tempuh dari Pelabuhan Gilimanuk-Mengwi yang awalnya 5 jam akan menjadi 1-2 jam. Serta memungkinkan pengembangan objek wisata baru sepanjang jalur yang dilalui Tol.

BACA JUGA:  Rute Sidney-Denpasar Akhirnya Dibuka, Penerbangan Asing Terus Berdatangan ke Bali

Pembangunan jalan Tol Jagat Kerthi Bali direncanakan rampung pada tahun 2028.

Namun saat groundbreaking,  Menteri PUPR Basuki Hadimuljono secara khusus meminta agar jalan tol tersebut dapat rampung pada tahun 2025. 

“Saya minta bahwa penyelesaian hanya 90an Km, saya ingin mengikuti irama Jegog. Saya minta dengan hormat karena kebutuhannya untuk masyarakat. Segera dapat kita selesaikan pengerjaan pembangunan Jalan Tol Jagat Kerthi Bali ini dapat diselesaikan tahun 2025,” ucap Menteri Basuki.

Pihaknya juga sangat mengapreasi karena pada jalan tol ini juga dilengkapi dengan jalur khusus sepeda dan sepeda motor. Hal ini juga untuk memanjakan wisatawan untuk dapat menikmati keindahan alam Bali.

BACA JUGA:  Eksekusi Lancar,  Pemerintah Janji Penuhi Permintaan Warga

“Saya sangat gembira karena antara Pekutatan-Mengwi akan ada jalur sepeda motor bahkan jalur sepeda. Ini salah satu perhatian kita pada social heritage kita di Bali ini. Walaupun ada jalan tol, ada jalur sepeda untuk tetap menikmati alam Jembrana, Tabanan dan Badung,” imbuhnya.

Senada dengan yang disampaikan Menteri Basuki, Gubernur Bali Wayan Koster juga menyampaikan bahwa Jalan Tol Jagat Kerthi Bali menjadi yang pertama dilengkapi dengan jalur khusus roda dua.

“Pembangunan Jalan Tol ini merupakan satu-satunya jalan tol yang pertama kali dibangun dengan tambahan fasilitas seperti jalur sepeda, maupun juga kendaraan umum roda empat dan roda dua,” jelas Gubernur Koster.

BACA JUGA:  Komitmen "Bupati Sendal Jepit" Wujudkan Jembrana Keren Tanpa Sampah

Lanjut, Gubernur Koster mengatakan jalan tol ini akan memberikan dampak besar terhadap keseimbangan pembangunan dan perekonomian di seluruh Bali bahkan akan mampu menjadi pemicu timbulnya destinasi wisata baru.

“Jalan Tol Jagat Kerthi Bali mengandung makna yang memberi kesejahteraan dan kebahagiaan untuk masyarakat Bali yang diyakini akan mampu memberikan dampak positif bagi Pemerintah Daerah maupun masyarakat Bali dalam peningkatan investasi pembangunan, peningkatan lapangan kerja, efesiensi jarak dan waktu tempuh logistik, bahkan akan mampu menjadi pemicu timbulnya destinasi wisata baru serta pertumbuhan pusat-pusat ekonomi baru dan menyeimbangkan pembangunan antarwilayah di Provinsi Bali,” pungkasnya. (M003/R)