Kearifan Lokal Pendukung Utama Pertanian, Wagub Harap Delegasi Bisa Tinjau Irigasi di Bali

Wagub Bali saat berbicara di hadapan para menteri pertanian anggota G-20 di Jimbaran Bali.
Wagub Bali saat berbicara di hadapan para menteri pertanian anggota G-20 di Jimbaran Bali. (Foto: M-006)

JIMBARAN,MENITINI.COM-Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati, memaparkan tentang kearifan lokal Bali dalam membangun pertanian kepada para menteri pertanian anggoat G-20 dalam perhelatan Agriculture Ministers Meeting (AMM) G20 yang berlangsung di Intercontinental Bali, 27-29 September 2022. 

“Pertanian adalah bagian dari budaya. Sebagian besar penduduk Bali bekerja sebagai petani. Oleh sebab itu di tengah-tengah acara AMM G20, kami berharap para delegasi ada waktu untuk melihat sistem pertanian di Bali,” katanya.

Wagub menggarisbawahi tentang sistem irigasi Subak yang telah berjalan ratusan tahun dan menjadi bagian dari budaya masyarakat Bali. “Sistem yang dikenal dengan subak dan telah diakui oleh UNESCO sebagai warisan budaya dunia,” tukas pria yang akrab disapa Cok Ace ini. Dalam sistem subak, ada upacara bagaimana mengairi sawah. Begitu pula saat hendak menanam atau memanen. Semuanya sudah terprogram secara otomatis dan seremonial adat dan budaya Bali. Jadi pertanian di Bali itu menyatu dengan budaya yang dihidupi oleh petani.

Terkait ajang AMM G20, Wagub Cok Ace berharap semua pihak terkait dapat duduk setara sebagai mitra, meningkatkan hubungan baik dan kerjasama yang terjalin selama ini di sektor pertanian. “Terutama pada saat sekarang ini. Dunia diprediksi akan mengalami kelangkaan pangan. Ada 1 dari 3 orang di dunia yang tidak memiliki akses memadai terhadap pangan di tahun 2020. Saya harap kita bisa bersama-sama mencari solusi atas tantangan ini. Pertanian tidak saja penting sebagai sektor ekonomi, tetapi juga penting sebagai penyambung kehidupan,” tambahnya.

BACA JUGA:  BKSAP Dorong Pariwisata Bali Dibuka untuk Wisatawan Asing

Lebih daripada itu, Wagub Cok Ace juga menyatakan Bali telah siap untuk menjadi tuan rumah berbagai event berskala internasional mulai dari MICE, pameran, pertukaran budaya, olahraga, dan lainnya. “Kami bangga ikut menjadi bagian dari kisah sukses dari beragam event ini. Tentu saja kami juga berharap seluruh rangkaian helatan G20 juga dapat berjalan dengan sukses tanpa kendala apapun. Terimakasih dan selamat menikmati keindahan Pulau Bali,” katanya, mengakhiri sambutan.

Di kesempatan yang sama, Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo memuji Bali sebagai lokasi yang tidak hanya baik dari sisi keindahan alam dan budaya tapi juga sangat representatif untuk event internasional. “Bali hebat dan bagus banget. Bali adalah cerminan Indonesia dan masyarakatnya,” ujar Mentan. 

BACA JUGA:  Sri Mulyani Minta Pertamina Kendalikan Konsumsi Pertalite

Mentan juga menyampaikan jumlah delegasi yang hadir sejumlah 188 delegasi dan diantaranya  terdapat 4 delegasi yang hadir virtual. AMM G20 Indonesia tak hanya dihadiri oleh menteri pertanian dan perwakilan dari negara-negara G20, tapi juga organisasi internasional di bidang pertanian dan negara-negara di luar forum G20 yang mendapatkan undangan khusus. Menteri bidang pertanian negara lain yang hadir secara fisik adalah Rwanda, Kamboja, Kanada, Korea Selatan, Fiji, India, Arab Saudi, Singapore, Turki, dan Uni Emirat Arab.

“Ajang ini punya peran yang besar. Tempat untuk mendiskusikan masalah pertanian, pangan dan isu ketahanan internasional dan kita Mendapatkan rumusan luar biasa,  bahwa pangan adalah hak asasi dan G20 ada untuk menjawab tantangan tantangan itu,” jelas Syahrul.

Mentan juga menguraikan bahwa sidang AMM G20 Indonesia membahas tiga isu prioritas. Pertama, mempromosikan sistem pertanian dan pangan yang tangguh dan berkelanjutan. Kedua, mempromosikan perdagangan pertanian yang terbuka, adil, dapat diprediksi, transparan, dan non-diskriminatif untuk memastikan ketersediaan dan keterjangkauan pangan untuk semua. Dan ketiga, kewirausahaan pertanian inovatif melalui pertanian digital untuk meningkatkan penghidupan petani di pedesaan. “Isu ini jadi tren saat ini. Kita diharapkan seluruh dunia untuk turut serta  mencari jawaban, menemukan langkah pasti menghadapi tantangan serius ini. Kita bergerak bersama-sama untuk dunia,” tuturnya lagi.

BACA JUGA:  BI Sumbang 6 Ribu Bibit Cabe Kendalikan Inflasi

Tak lupa Menteri asal Sulawesi Selatan ini mengajak delegasi untuk menikmati Bali sebagai kawasan destinasi wisata dunia. “Kita nikmati, Bali yang beautiful. Saya harap kita bisa nikmati Bali dan juga  Indonesia bersama. Serta saya sampaikan pula salam hangat pada saudara sekalian dari Bapak Presiden Joko Widodo,” tutupnya.

Delegasi asing yang hadir dalam kesempatan tersebut, merupakan perwakilan dari seluruh anggota G20, 7 negara undangan, dan 8 organisasi internasional di bidang pertanian dan pangan. (M-006)