VIDEO: Viral, Jenazah Pasien Positif Virus Corona Dibiarkan di Jalanan dan Membusuk

Ilustrasi (AFP)

QUITO, MENITINI.COM- Sebagian negara kewalahan menangani pasien virus corona atau covid-19.

Tim medis kewalahan karena banyaknya pasien.

Bahkan, di Ekuador beredar video jenazah positif virus corona dibiarkan tergeletak di jalanan.

Dikutip dari Kompas.com, Wakil Presiden Ekuador, Otto Sonnenholzner, meminta maaf atas kabar banyak jenazah virus corona yang tergeletak di jalan.

Baik rumah sakit maupun rumah duka di kota pelabuhan Guayaquil, sekitar 400 km dari selatan Quito, begitu kewalahan dengan gelombang pasien maupun korban meninggal yang bertambah.

Sejumlah video yang menyebar di media sosial memperlihatkan bagaimana jenazah korban vurus corona dibiarkan terbaring di jalanan.

Presiden Lenin Moreno sebenarnya sudah mengetahuinya. Jadi, dia menunjuk Ketua BanEcuador, Jorge Wated, menjadi pemimpin satuan tugas yang menangani isu tersebut.

BACA JUGA:  BERITA TERKINI: Pasien Virus Corona Kabur dari Rumah Sakit, Kabur Sepekan Lalu, Baru Dirilis Hari Ini

Guna mempercepat penanganan mayat, Wated sudah mengizinkan rumah duka melanggar jam malam agar bisa terus mengumpulkan jenazah korban.

Untuk membantu meringankan tugas mereka, pemerintah juga menerjunkan polisi hingga militer yang bergerak ke seantero kota, dilansir Russian Today Sabtu (4/4/2020).

Meski sudah mengerahkan tambahan dari unsur kesatuan, permintaan demi permintaan tolong tetap saja mengalir ke akun Twitter Wated.

“Jorge, saya ingin meminta tolong. Ada jenazah yang sudah tiga hari dibiarkan begitu saja dan mulai membusuk. Tolong saya,” kata seorang netizen.

“Senin (30/3/2020), nenek saya meninggal. Kami tak tahu harus menghubungi siapa lagi untuk membawa jenazahnya dan (membantu) membuatkan sertifikat kematiannya,” kata warganet lain.

BACA JUGA:  Terinjak-injak Saat Akan Ziarah, Tiga Jamaah Kuil Hindu di India Tewas

Minggu (5/4/2020), otoritas disebut sudah mengangkat 150 mayat dari jalanan dan rumah pada awal pekan ini.

Tapi tak dijelaskan berapa angka mortalitas sesungguhnya.

“Kami sudah melihat gambar yang seharusnya tak terjadi. Sebagai pejabat publik kalian, saya meminta maaf,” kata Sonnenholzner dalam pernyataan yang disiarkan.

Saat ini, Ekuador mengumumkan hampir 3.500, tepatnya 3.465, kasus positif virus corona, dengan korban meninggal mencapai 172 orang.

Lebih dari 100 di antaranya dilaporkan terjadi di Guayaquil.

Saat ini, Quito mengalami kekurangan alat tes untuk menguji Covid-19. Kekurangan tersebut membuat negara Amerika Latin itu tidak bisa melaksanakan verifikasi kasus dan memasukannya dalam daftar resmi.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Jenazah Korban Virus Corona Tergeletak di Jalan, Wapres Ekuador Minta Maaf”

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*