Tujuh Kebiasaan Ini Bisa Kurangi Risiko Demensia

Ilustrasi.
Ilustrasi. (foto: ist)

JAKARTA,MENITINI.COM-Demensia merupakan sekelompok gejala yang memengaruhi memori, kemampuan berpikir, dan kemampuan sosial, yang cukup parah dan mengganggu kehidupan sehari-hari. 

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merilis laporan tentang respons kesehatan masyarakat terhadap demensia. Ini menarik perhatian pada fakta bahwa ada lebih dari 55 juta orang yang hidup dengan demensia di seluruh dunia, dengan kasus baru berkembang setiap tiga detik.

Faktanya, WHO mengatakan itu adalah penyebab kematian ketujuh dan penyebab utama ketergantungan di antara orang tua, tetapi masih banyak orang yang tidak menyadari bagaimana mengelola demensia.

Melansir Republika, berikut tujuh perubahan gaya hidup yang dapat membantu kurangi risiko penyakit demensia.

1. Pertahankan Berat Badan Optimal

Kelebihan berat badan atau obesitas dapat meningkatkan tekanan darah seseorang dan kemungkinan diabetes tipe 2, yang keduanya terkait dengan demensia. Sangat penting untuk makan diet seimbang yang mencakup buah-buahan segar, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, kacang-kacangan dan biji-bijian. Cobalah menghindari junk food, makanan olahan, dan kalengan.

BACA JUGA:  WHO Umumkan Bali Masuk Tiga Provinsi Penularan Omicron Secara Komunitas

2. Berolahraga Setiap Hari

Anda akan terkejut mengetahui kurangnya aktivitas fisik dapat meningkatkan peluang Anda terkena penyakit jantung, kelebihan berat badan atau obesitas, dan diabetes tipe 2, yang semuanya berhubungan dengan demensia. Orang dewasa yang lebih tua yang tidak berolahraga secara teratur dapat mengalami masalah terkait memori di kemudian hari. Jadi, tetaplah aktif secara fisik secara teratur. Cobalah melakukan aktivitas seperti jalan cepat, bersepeda, atau menari. Lakukan latihan penguatan atau yoga.

3. Berhenti Minum Alkohol

Minum terlalu banyak alkohol dapat menyebabkan strok, penyakit jantung, dan kanker, yang mempengaruhi sistem saraf dan otak. Pada akhirnya, seseorang dapat menderita demensia di kemudian hari. Batasi asupan alkohol Anda.

BACA JUGA:  Tidak ada Bukti Virus Cacar Monyet Bermutasi

4. Berhenti Merokok

Tahukah Anda, merokok menyebabkan penyempitan pembuluh darah, meningkatkan tekanan darah dan menempatkan Anda pada risiko penyakit kardiovaskular yang lebih tinggi. Merokok merupakan faktor risiko demensia karena menyebabkan gangguan kognitif.

5. Tetap Bebas Stres

Depresi meningkatkan risiko mengembangkan demensia. Cobalah melakukan teknik relaksasi seperti meditasi.

6. Kendalikan Kesehatan

Seiring bertambahnya usia, risiko masalah kesehatan seperti tekanan darah tinggi yang tidak diobati, kolesterol tinggi dan diabetes tipe 2 meningkat. Kondisi ini dikaitkan dengan peningkatan risiko mengembangkan demensia. Itulah mengapa sangat penting bagi Anda untuk terus memeriksa diri sendiri dan mengikuti rutinitas yang sehat agar Anda tetap aman dan sehat.

BACA JUGA:  Vaksin Keempat COVID-19? Simak Pendapat Ahli

7. Makan Sehat

Jika Anda semakin tua, bahkan lebih penting untuk makan makanan sehat. Pola makan yang sehat dan seimbang akan memberikan tubuh Anda semua nutrisi yang dibutuhkan dan dapat membantu mengurangi risiko penyakit lain termasuk demensia. Jadi, makanlah gandum utuh seperti nasi dan pasta, buah-buahan dan sayuran hijau, daging merah, ikan, dan gunakan minyak nabati. Anda perlu membatasi konsumsi makanan manis, alkohol dan garam. Biasakan konsumsi makanan sehat agar tubuh segar dan bebas dari penyakit.

Sumber: Republika.co.id & berbagai sumber