Titik Langganan Banjir Desa Pengambengan Jembrana Mulai Berkurang

Titik langganan banjir Desa Pengambengan mulai berkurang
Titik langganan banjir Desa Pengambengan mulai berkurang. Foto: M-011)

NEGARA,MENITINI.COM-Curah hujan tinggi mengguyur wilayah Jembrana menyebabkan beberapa titik mengalami kebanjiran. Tak terkecuali di desa Pengambengan kecamatan Negara. Namun tidak seperti tahun tahun sebelumnya, ada pengurangan titik titik banjir di Wilayah tersebut.

Hal itu dikatakan Perbekel Desa Pengambengan Kamaruzzaman.  Menurutnya, program penanggulangan banjir pada 2022 berupa pembangunan saluran drainase oleh Pemerintah Kabupaten Jembrana cukup berdampak. Kendati belum rampung 100 persen namun manfaat pembangunan drainase yang saat ini berlangsung mulai dirasakan  mengurangi volume banjir.

Kamaruzzaman  menyebut, hal itu dapat dilihat dengan menurunnya titik banjir  di wilayahnya dibandingkan tahun sebelumnya. “Ada penurunan sekarang. Kampung kedunen contohnya. Tahun lalu hampir keseluruhan kampung kedunen banjir. Tapi  sekarang  cuma sebagian,” ujarnya.

BACA JUGA:  Seribu Penari Pentaskan Tari Rejang Renteng

Bahkan di Banjar Kelapa Balian yang dinilainya juga langganan banjir di rumah warga, sekarang aliran air  sudah cepat surut.

“Saya kira ini efektif terlebih nanti saat sudah  rampung 100 persen. Karena saluran drainase yang dibangun tepat dititik jalur banjir.

Harapnya semoga jalur drainase ini ditambah, di jalur provinsi, sepanjang 1 km (sebelah kantor desa),” ungkapnya.

Sementara Kepala Bidang Sumber Daya Air Jembrana I Gede Sugianta menjelaskan proyek drainase yang saat ini dibangun Pemkab Jembrana untuk pengendalian banjir di Desa pengambengan.

Panjangnya kurang lebih mencapai 800 meter, bersumber dari APBD induk 2022 dengan nilai kontrak  pekerjaan Rp 1,36 milyar. Saat ini pengerjaannya baru mencapai 50 persen dan ditarget rampung pada akhir Nopember 2022.

BACA JUGA:  Geger! Jasad Pria Tanpa Identitas Ditemukan di Laut Pengambengan

“Drainase untuk pengendalian banjir  mengurangi debit air dilingkungan pengambengan. Tujuannya untuk mengurangi banjir, air yang masuk masuk kerumahnwarta sebelumnya kita alirkan sampai di kolam labu,” urai Sugianta.

Dijelaskannya, proyek itu saat ini belum tuntas sepenuhnya dan tengah dikerjakan. Saluran air itu dibangun dari depan sirkuit all in one hingga sampai dikolam labu Pengambengan.

“Saat ini memang tengah dikerjakan tapi dari laporan warga a dampaknya mulai dirasakan. Kita harapkan 

mampu menjadi solusi mengurangi debit banjir ,” tandasnya. (M-011)