Tanggapi Survei, Gerindra: Prabowo Fokus Bantu Jokowi

Presiden Jokowi didampingi Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, meresmikan Rumah Sakit Modular Jenderal TNI L.B. Moerdani, di Distrik Tanah Miring Kabupaten Merauke, Papua, beberapa waktu lalu. (Foto: Dokpri. Menhan Prabowo Subianto)
Presiden Jokowi didampingi Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, meresmikan Rumah Sakit Modular Jenderal TNI L.B. Moerdani, di Distrik Tanah Miring Kabupaten Merauke, Papua, beberapa waktu lalu. (Foto: Dokpri. Menhan Prabowo Subianto)

JAKARTA,MENITINI.COM– Sufmi Dasco Ahmad, Ketua Harian DPP Partai Gerindra menanggapi hasil survei Litbang Kompas pada Oktober 2022 yang menunjukkan hanya 15,1 persen responden yang bakal memilih calon presiden (capres) yang didukung Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Menurut Dasco Ahmad, pujian Jokowi tersebut bukan dalam rangka untuk memenangkan sosok tertentu pada pemilihan presiden (Pilpres) 2024.

“Saya pikir puji-memuji itu bukan untuk tujuannya supaya menang Pilpres. Saya pikir apa yang disampaikan Pak Jokowi kepada menteri-menterinya tidak hanya Pak Prabowo itu kan bentuk ungkapan yamg memang diberikan presiden yang puas atas kinerjanya,” ujar Dasco di Gedung Nusantara II, Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (15/11/2022) seperti dikutip Republika.co.id.

BACA JUGA:  Ketua Umum Partai Ini Minta Pertanggungjawaban Kader Sebelum Pertempuran Pemilu 2024

Kendati demikian, ia menilai bahwa para pemilih pada 2024 sudah cerdas dalam menentukan sosok yang akan dipilih menjadi peminpinnya di periode berikutnya. Adapun Prabowo Subianto disebutnya fokus bekerja sebagai Menteri Pertahanan di pemerintahan Jokowi.

“Selebihnya pasti akan melihat sejauh mana kinerja menteri-menteri yang dipuji Pak Jokowi. Apakah nanti masih bisa bertambah kinerjanya atau nanti pas Pilpres malah tidakbbertambah kan gitu,” ujar Dasco.

“Saya pikir kalau Pak Prabowo fokus untuk kerja-kerja sebagai pembantu Presiden di bidang pertahanan. Saya pikir itu komitmen yang kemudian disampaikan ketika akan melakukan rekonsiliasi dan kemudian menerima jabatan sebagai Menhan,” sambung Wakil Ketua DPR itu.

BACA JUGA:  Giri Prasta-Bintang Puspayoga Dampingi Puan Maharani Lepas Tukik di Pantai Pandawa

Survei Litbang Kompas menunjukkan, 35,7 persen responden masih perlu mempertimbangkan siapa capres yang akan dipilihnya. Sementara itu, sebanyak 30,1 persen responden tak akan memilih sosok capres yang didukung Jokowi, dan 19,1 persen tidak tahu atau tidak menjawab.

Survei Litbang Kompas berlangsung 24 September-7 Oktober dengan melibatkan 1.200 responden dari 34 provinsi. Jajak pendapat dilakukan dengan wawancara tatap muka langsung dan sampel ditentukan secara acak menggunakan metode pencuplikan sistematis bertingkat.

Sumber: Republika.co.id