Suara Dentuman Tadi Malam di Jakarta Viral, Gambaran Citra Satelit Himawari pun Diungkap

Ilustrasi Citra Satelit Himawari. (BMKG)

MENITINI.COM- Suara dentuman tadi malam Jumat (10/4/2020) yang disebut terdengar oleh sejumlah masyarakat di Jabodetabek seketika viral.

Banyak yang menghubungkan suara dentuman tadi malam dengan letusan Gunung Anak Krakatau (GAK).

Dilansir dari Kompas.com, Ahli Utama Bidang Teknologi Penginderaan Jauh di Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional ( Lapan) Prof Dony Kushardono mengatakan, suara dentuman yang disebut terdengar oleh sejumlah masyarakat di Jabodetabek bukan berasal dari letusan Gunung Anak Krakatau (GAK) yang terjadi pada Jumat (10/4/2020). Dony menyebut, informasi tersebut berdasarkan pantauan dan analisis satelit cuaca Himawari.

“Yang bisa saya informasikan, hanya dari pantauan dan analisis satelit cuaca Himawari tiap 10 menitan, tampak letusan besar yang ditunjukkan dari sebaran debu vulkaniknya terjadi sekitar pukul 12 malam,” ujar Dony saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (11/4/2020). Ia memaparkan, suara dentuman yang terdengar di sekitar Jakarta menurut beberapa sumber sekitar pukul 02.00 WIB. Kejadian ini terjadi antara rentang 2 jam setelah GAK erupsi. Adapun pemantauan dilakukan melalui citra satelit cuaca (visible dan infrared) pada 10-11 April 2020. “Dari citra satelit sekitar pukul 02.00 WIB (Sabtu, Red) tidak tampak ada letusan besar walaupun debu vulkanik tampak masih keluar tapi tidak besar, jadi kemungkinan dentuman itu bukan dari letusan GAK,” lanjut Dony.

BACA JUGA:  Ini Penjelasan Polri Terkait Penembakan Dokter Sunardi Tersangka Teroris

Semburan debu vulkanik

Dilaporkan, sekitar pukul 12 malam muncul semburan debu vulkanik yang membesar dari letusan besar. Pemantauan terus dilakukan hingga Sabtu (11/4/2020) pukul 05.00 WIB debu vulkanik dari letusan ke arah barat.

Kendati demikian, suara dentuman yang dinilai meresahkan warga di Jabodetabek disebutnya tidak berasal dari GAK. “Jadi, suara dentuman yang terdengar di Jakarta-Depok yang diisukan terjadi sekitar pukul 02.00 WIB dini hari tadi kemungkinan bukan dari suara letusan Gunung Anak Krakatau,” kata Dony.

Tanggapan lain

Di sisi lain, Kepala Pusat Vulkanologi Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Kasbani menyampaikan, tidak terdengar dentuman dari Pos Pengamatan di Pasauran.

BACA JUGA:  Reformasi Birokrasi, Ini Tiga Prioritas Menpan RB Azwar Anas

“Memang GAK erupsi sejak tadi malam. Sampai pagi ini masih berlangsung erupsi strombolian dengan lontaran lava pijar sekitar 500 meter. Namun, dari Pos Pengamatan di Pasauran, pantai Carita, tidak terdengar dentuman,” ujar Kasbani saat dihubungi terpisah pada Sabtu (11/4/2020).

Erupsi strombolian merupakan erupsi dengan lontaran pijar dan lava. Umumnya erupsi ini memiliki kandungan gas yang kecil. “Erupsi strombolian biasanya tidak besar dan tidak membahayakan,” ujar Kasbani. Hingga kini, pihak PVMBG masih mencari perkembangan penelusuran mengenai erupsi GAK.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Lapan Sebut Suara Dentuman Bukan dari Letusan Gunung Anak Krakatau”

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*