RI Didesak Perkuat Aturan, Kasus Kematian Covid Kembali Meningkat

Ilustrasi
Ilustrasi. (Foto: ist)

JAKARTA,MENITINI.COM-Pakar kesehatan dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Prof Zubairi Djoerban menyoroti peningkatan kasus COVID-19 signifikan di Indonesia dalam beberapa pekan terakhir dan menurutnya publik harus bersiap dengan kemungkinan laporan harian hingga angka kematian COVID-19 yang terus merangkak naik.

“Indonesia harus berhati-hati dan bersiap hadapi peningkatan kasus COVID-19 dan kematian ke depan,” tegas dia seperti dikutip health.detik.com.

“Perlu kebijakan lebih agresif lagi untuk memastikan masyarakat, terutama lansia mendapatkan vaksinasi booster,” pesan dia dalam akun Twitter pribadinya, dikutip detikcom atas izin yang bersangkutan, Senin (21/11/2022).

Subvarian Omicron XBB dan BQ.1 sudah mendominasi 60 persen dari total kasus harian COVID-19. Prof Zubairi menekankan, dalam kasus varian apapun, kuncinya tetap memperketat protokol kesehatan dan peningkatan cakupan vaksinasi.

BACA JUGA:  Dicopot dari Keanggotaan IDI, dr Terawan Masih Praktik

Baru-baru ini, ia juga ikut menyoroti catatan kenaikan bed occupancy rate di Rumah Sakit Umum Daerah Dr Saiful Anwar Malang (RSSA). Pasalnya ruangan pasien COVID-19 dikatakan nyaris penuh.

“Alarm. Tingkat keterisian BOR 49 persen, cukup signifikan karena rata-rata BOR di RS sebelumnya 5 persen,” terang dia.

Kasubbag Humas RSSA Saiful Anwar Donny Iryan membenarkan terjadinya peningkatan, tetapi kemudian ia mengklarifikasi jika hunian pasien COVID-19 tidak sampai penuh, alias masih tersedia. “Tidak sampai penuh dan stagnan,” kata dia, dikutip dari Antara.

Sumber: Detik.com