Senin, 15 Juli, 2024

Ratusan WNA yang diamankan saat operasi Bali Becik Imigrasi Denpasar. (Foto: M-003)

BADUNG, MENITINI.COM – Ratusan WNA dibekuk petugas Direktorat Pengawasan dan Penindakan Keimigrasian, karena diduga melakukan kejahatan cyber. Mereka diamankan dari sebuah vila di wilayah Marga Tabanan pada Rabu (26/6/2024).

Saat ini ratusan bule itu ditempatkan sementara di Rumah Detensi Imigrasi (Rudenim) Denpasar untuk proses pemeriksaan lebih lanjut.

Gunung Merapi Semburkan Awan Panas

Hari Kedua di Provinsi Lampung, Presiden Jokowi Kunjungi Lampung Barat dan Tanggamus

Jembrana Uji Coba Mesin Pengolah Sampah, Kapasitas 300 Ton Per Hari

Jembrana Gencar Promosi Pariwisata Dengan Misi Penjualan Mini

Direktur Jenderal Imigrasi, Silmy Karim menerangkan, ratusan WNA tersebut diamankan melalui operasi Bali Becik yang melibatkan kantor imigrasi Denpasar.  

Operasi pengawasan dilaksanakan pada Rabu (26/6) mulai pukul 10.00 Wita terhadap sebuah vila di Kecamatan Marga, Kabupaten Tabanan.  

“Pukul 14.00 Wita diperoleh informasi bahwa terdapat aktivitas WNA pada lokasi tersebut. Setelah briefing, tim langsung bergerak menuju lokasi operasi," ucapnya didampindi Direktur Pengawasan dan Penindakan Keimigrasian, Safar Muhammad Godam.

Pada pukul 17.00 Wita, petugas berhasil berhasil menciduk 103 WNA terdiri dari 12 orang perempuan dan 91 orang laki-laki.

Sebanyak 14 orang WN Taiwan dan yang lainnya masih didalami informasinya. Mereka diduga tidak memiliki dokumen dan penyalahgunaan izin keimigrasian, serta diduga terlibat kejahatan cyber.

Sebab ditemukan banyaknya komputer dan handphone yang didapati di lokasi kejadian, yang saat ini sedang didalami dugaan tersebut.

Gelar Pelatihan, Humas Polda Bali Tingkatkan Kemampuan Cyber Troops

Selesaikan Kisruh Pekerja APS, Disnaker Bentuk Tim Investigasi 

Warga Padang Bulia Terjangkit DB, Dinkes Buleleng Bilang tak Ada Dana untuk Fogging

Propam Polres Bangli Cek HP Personel, Ini Tujuannya

Pada pukul 18.00 Wita, tim operasi pengawasan Bali Becik mengamankan seluruh WNA tersebut beserta barang bukti.

Para WNA akan menjalani pemeriksaan dan untuk sementara ditempatkan pada Rumah Detensi Imigrasi Bali.

“Imigrasi rutin menggelar operasi pengawasan. Tidak hanya di Bali, tetapi di seluruh kantor Imigrasi se-Indonesia. Kejahatan yang dilakukan orang asing merupakan salah satu tindak kriminal yang sering kami temukan di lapangan. Dengan operasi pengawasan WNA seperti ini, Imigrasi juga mendukung Satgas Pemberantasan Perjudian Daring,” tandas Silmy. M-003

  • Editor: Daton
BACA JUGA:  Selesai Jalani Hukuman Kasus Narkoba, WNA Rusia Dideportasi