Penanaman Pohon Serentak Nasional di Bali Terpusat di Desa Blimbingsari

JEMBRANA,MENITINI.COM-Penanaman Pohon Serentak di Seluruh Wilayah Indonesia. Kegiatan itu bagian dari upaya mitigasi perubahan iklim, pemulihan kualitas lingkungan hidup.

Melalui kegiatan itu diharapkan sebagai percepatan rehabilitasi hutan dan lahan, dengan mengoptimalkan musim penghujan di sepanjang penghujung tahun 2023 dan awal 2024.

Pelaksanaan penanaman pohon serentak ini dilakukan di setiap provinsi, khususnya di provinsi Bali, penanaman pohon serentak tahun  2024 dipimpin langsung oleh staf Khusus Menteri KLHK, Kelik Wirawan Wahyu Widodo didampingi Sekda Provinsi Bali Dewa Made Indra dan Bupati Jembrana I Nengah Tamba yang dipusatkan di Dusun Blimbingsari, Desa Blimbingsari, Kecamatan Melaya, Kabupaten Jembrana, Minggu (14/1/2024).   Adapun jenis pohon yang ditanam meliputi Bibit Durian, Alpukat dan Manggis sebanyak 250 pohon. 

BACA JUGA:  24th ASEAN Energy Business Forum Set to Support Lao PDR's ASEAN Chairmanship

Usai melaksanakan penanaman pohon, Bupati Jembrana I Nengah Tamba apresiasi atas berbagai upaya dan komitmen dari kementrian LHK serta para pihak dalam penyelenggaraan kegiatan penanaman pohon yang dilaksanakan di desa Blimbingsari. 

Menurutnya, kegiatan ini merupakan salah satu langkah bersama untuk mengatasi perubahan iklim, pemanasan global serta polusi yang sudah dirasakan secara nyata saat ini. 

“Sekarang ini saatnya kita untuk bertindak bukan lagi untuk terus berbicara tentang pentingnya menanam pohon. Bahwa kita tidak hanya lagi berkata-kata, tetapi ingin berbuat nyata. Saya mengajak budaya seperti ini terus kita kembangkan di kabupaten jembrana, ” ujarnya. 

Lebih lanjut, Bupati asal desa kaliakah ini mengungkap bahwa pemerintah telah mencanangkan program kehutanan sosial dalam rangka melestarikan kawasan hutan sekaligus guna pemerataan ekonomi dan mengurangi ketimpangan. 

BACA JUGA:  Dukung Pelestarian Jegog dan Kawasan Hutan, Bupati Jembrana Tanam Bibit Bambu Petung

“Langkah ini memberikan kesempatan berusaha kepada masyarakat untuk memanfaatkan lahan negara agar memberikan nilai ekonomi kepada masyarakat sekitarnya. Program perhutanan sosial sejalan dengan konsep green ekonomi yang bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan dan kesetaraan sosial masyarakat sekaligus mengurangi risiko kerusakan lingkungan secara signifikan, ” jelasnya. 

Bupati Tamba menambahkan, bahwa hutan yang ada di kabupaten Jembrana saat ini sudah memiliki 32 ijin untuk pengelolaannya.  

“Hari ini hutan sudah mempunyai manfaat kepada masyarakat, karena sudah ada ijin pengelolaan hutan, dan hasilnya sungguh luar biasa.  Untuk itu saya merasa hari ini penanaman pohon sungguh menjadi spirit lagi, bahwa Jembrana harus tiada henti untuk menanam pohon untuk bermanfaat dalam kehidupan kita,” terangnya.

BACA JUGA:  Bicara di Cop28, April Suarakan Pentingnya Pendanaan Untuk Aksi Iklim Yang Diinisiasi Kaum Muda

Sementara itu, sambutan Menteri LHK, yang dibacakan Stafsus Kelik Wirawan Wahyu Widodo menyampaikan bahwa, kegiatan ini merupakan rangkaian dari kegiatan penanaman pohon yang telah dilakukan pada tanggal 30 Desember 2023.

“Sesuai arahan Bapak Presiden Joko Widodo untuk terus melakukan penanaman di sepanjang musim penghujan 2023/2024,” ujarnya.

Kementerian LHK kata Kelik Wirawan, mengagendakan penanaman lanjutan akan dilakukan pada bulan Februari, Maret, dan April 2024 di seluruh Indonesia. 

“Hal ini merupakan langkah nyata untuk terus melakukan penanaman pohon bersama seluruh elemen masyarakat di seluruh wilayah Indonesia sepanjang musim penghujan,” tandasnya. (M-011)

  • Editor:Daton