Pemkab Jembrana Dorong Promosi Pariwisata Lewat Konten Digital

Pelatihan bagi para pelaku wisata Jembrana yang berlangsung mulai 23-25 Nopember 2022 di Gedung Kesenian Bung Karno, Jembrana. ((foto: M-011)
Pelatihan bagi para pelaku wisata Jembrana yang berlangsung mulai 23-25 Nopember 2022 di Gedung Kesenian Bung Karno, Jembrana. ((foto: M-011)

NEGARA,MENITINI.COM- Pemkab Jembrana mendorong para pelaku pariwisata untuk memanfaatkan  berbagai platform digital sebagai media promosi. Salah satu yang dilakukan adalah pelatihan digitalisasi branding, pemasaran dan penjualan kepada pengelola desa wisata, homestay/pondok wisata, kuliner, souvenir dan fotografi.

Pelatihan bagi para pelaku wisata Jembrana itu dilangsungkan  pada tanggal 23-25 Nopember 2022 di Gedung Kesenian Bung Karno.

Bupati Jembrana I Nengah Tamba berharap, melalui peningkatan dan pengembangan kompetensi SDM, diharapkan akan dapat meningkatkan citra positif dan daya saing usaha, destinasi pariwisata serta desa wisata. Tujuan akhirnya tentu berpengaruh positif bagi peningkatan kunjungan wisatawan

Menurutnya, branding menjadi hal penting dalam suatu produk, branding memberikan kepercayaan terhadap konsumen untuk menggunakan produk. 

BACA JUGA:  10 KEBIJAKAN NEGARA UKRAINA PULIHKAN EKONOMI

“Kekuatan branding itu luar biasa, seperti contoh ada air mineral yang bermerk dan tidak bermerk, saat mau minum tentunya akan memilih yang bermerk, itulah yang dimaksud branding. Selanjutnya untuk branding itu bisa dikenal butuh promosi pemasaran,” ujar Bupati Tamba dalam sambutannya, Rabu (23/11) di Gedung Kesenian Ir. Soekarno.

Bupati Tamba menuturkan pemanfaatan berbagai platform digital sebagai media promosi sangatlah penting. Penyebaran informasi melalui media sosial pun lebih cepat serta dapat menjangkau sasaran pemasaran yang sangat luas.

“Sekarang ini dunia digital luar biasa, buatlah media sosial seperti instagram dan tiktok kemudian dipromosikan,” ucap Bupati Tamba.

Sementara itu, Kadis Parbud Jembrana Anak Agung Komang Sapta Negara melaporkan pelaksanaan pelatihan bersumber dari Dana Alokasi Khusus (DAK) dari Kemenparekraf dengan sasaran 50 orang peserta yang berasal dari anggota pokdarwis, unsur desa wisata dan desa kreatif di Kabupaten Jembrana.

BACA JUGA:  Cok Krisna Serahkan Bantuan HT ke Pecalang Banjar Jaba Jero Kuta

“Pelatihan hari ini merupakan salahsatu bentuk pelaksanaan dari program pengembangan kompetensi Sumber Daya Manusia pariwisata di daerah, yang didukung oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif melalui Dana Alokasi Khusus (DAK) non Fisik bidang pelayanan kepariwisataan. Kegiatan ini dilaksanakan secara rutin setiap tahun dengan menyasar para pengelola, pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif di daerah utamanya yang tergabung dalam kelompok sadar wisata, desa wisata dan desa kreatif,” jelasnya.