Minggu, 14 Juli, 2024

Paus Fransiskus

BALI,MENITINI.COM Di awal tahun 2021, Pemimpin Tertinggi Umat Katolik, Paus Fransiskus menyampaikan kekhawatiran atas konflik dan kekerasan di Yaman.

Seperti dilaporkan Al Jazeera, dalam pesan tradisi Tahun Baru, pada Jumat (1/1), Paus Fransiskus menyerukan kembali perdamaian dunia.

“Saya mengungkapkan kesedihan dan keprihatinan saya atas eskalasi kekerasan lebih lanjut di Yaman, yang menyebabkan banyak korban yang tidak bersalah,” kata Paus.

Menurut Paus Fransiskus, konflik yang telah mengalami peningkatan kekerasan dalam beberapa hari terakhir, menyebabkan banyak korban yang tidak bersalah. Situasi itu dapat terlihat secara nyata di Yaman.

“Mari kita pikirkan anak-anak Yaman, tanpa pendidikan, tanpa obat-obatan, kelaparan,” tambahnya.

Paus Fransiskus muncul kembali pada Jumat (1/1/2021) setelah sakit siatik kronis memaksanya melewatkan misa Tahun Baru Gereja.

Secara khusus, Paus Fransiskus memang menyoroti kekhawatirannya tentang Yaman, yang telah dirusak oleh enam tahun kekerasan yang telah mengadu domba koalisi pimpinan Arab Saudi melawan milisi Houthi yang berpihak pada Iran.

“Kehidupan hari ini dikendalikan oleh perang, oleh permusuhan, oleh banyak hal yang merusak. Kami ingin kedamaian. Itu adalah anugerah,” kata Paus Fransiskus seraya menambahkan tanggapan terhadap krisis virus corona global menunjukkan pentingnya pembagian beban.

Sedikitnya 22 orang tewas dalam serangan di bandara Aden pada Rabu, yang memicu siklus baru serangan udara koalisi.

“Peristiwa menyakitkan yang menandai perjalanan umat manusia tahun lalu, terutama pandemi, mengajarkan kami betapa pentingnya menaruh minat pada masalah orang lain dan berbagi keprihatinan mereka,” katanya.poll

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *