Kamis, 18 Juli, 2024
Kabid Humas Polda Maluku Kombes Pol. Drs. Muhamad Roem Ohoirat.

Kabid Humas Polda Maluku Kombes Pol. Drs. Muhamad Roem Ohoirat. (Foto: M-009)

AMBON, MENITINI.COM – Mantan Calon siswa Polri melapor, ia ditipu oleh seseorang yang mengaku Kepala Biro SDM Polda Maluku. Janjinya korban bisa kembali melanjutkan test anggota Polri, dengan menyerahkan uang Rp 50 juta.

Kabid Humas Polda Maluku Kombes Muhmad Roem Ohoirat, mengatakan saat ini terdapat orang tua mantan casis yang tertipu kurang lebih Rp 50 juta. Mirisnya, pelaku menghubungi korban hanya melalui sambungan telepon seluler.

“Laporan yang masuk saat ini kalau ada orang tua casis yang tertipu. Bahkan mereka telah mentransfer sejumlah uang ke rekening pelaku kurang lebih 50 juta rupiah,” kata Ohoirat, Senin (22/5/2023).

Korban tertipu setelah dijanjikan kalau anaknya yang sebelumnya telah dinyatakan tidak memenuhi syarat (TMS) atau tidak lulus, dapat diluluskan. Syaratnya, korban harus mentransfer sejumlah uang.

BACA JUGA:  Brigadir Taruna Theodore Gomgom Octofarrel De Fatima Raih Lulusan Terbaik Akpol 2024

“Pelaku ini mencatut nama Karo SDM, dan sebagainya. Mereka meminta uang agar casis yang tidak lulus bisa diluluskan. Orang tua casis juga sangat cepat percaya,” katanya.

Ohoirat menekankan, casis yang sudah dinyatakan tidak lulus, tidak akan mungkin mengikuti tahapan berikutnya, meski telah membayar sejumlah uang sekalipun.

“Jadi jangan sampai tertipu kalau ada orang yang mengaku bisa kembali meluluskan orang yang sudah tidak lulus sebelumnya. Karena sistem yang bergulir saat ini terhubung langsung dengan pusat (Mabes Polri),” ujarnya.

Terhadap para casis yang masih mengikuti tahapan seleksi penerimaan Polri, juru bicara Polda Maluku ini kembali mengingatkan agar percaya terhadap diri sendiri.

“Bagi casis yang masih mengikuti seleksi, sekali lagi kami ingatkan agar tidak percaya dengan orang yang berjanji bisa meluluskan sebagai anggota Polri. Apalagi meminta bantuan orang lain. Karena jika diketahui maka langsung dinyatakan gugur,” tegasnya.

BACA JUGA:  Modus Penipuan Pencet 'Like', Polri Tangkap WN Cina di Abu Dhabi

Terkait dengan kasus penipuan tersebut, mantan Kapolres Malra ini mengaku, Polda Maluku saat ini masih melakukan penyelidikan. Pelaku penipuan menghubungi orang tua casis dengan nomor HP 6282196869055 dan berdasarkan cek point, yang bersangkutan bernama Samaila.

Hasil penyelidikan sementara terungkap kalau pelaku penipuan yang mengatasnamakan Karo SDM itu terdeteksi berada di Sulawessi Selatan.

“Kami saat ini sudah berkoordinasi dengan Polda Sulawessi Selatan karena pelaku terdeteksi berada di Kabupaten Sidenreng Rappang,” terangnya.

Ohoirat kembali mengimbau kepada para orang tua maupun casis Polri agar tidak mudah tertipu dengan berbagai upaya penipuan yang mulai dilakukan orang tak bertanggung jawab.

“Sejak awal kami selalu mengingatkan kepada para orang tua, baik saat penandatangan fakta integritas dan pada kesempatan lainnya agar bisa percaya diri sendiri dan jangan meminta bantuan orang lain, namun hal ini masih saja terjadi. Kami berharap ke depannya hal ini tidak lagi terjadi,” ingatnya. (M-009)

  • Editor: Daton
BACA JUGA:  Selama Dua Pekan, Polri Tangkap 142 Tersangka Judi Online