Minggu, 26 Mei, 2024

Direktur Kriminal Khusus Polda Maluku, Kombes Pol Hujra Soumena, saat menggelar jumpa pers di Markas Komando Krimsus Polda Maluku. (Foto: M-009)

AMBON, MENITINI.COM – Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Maluku akhirnya menetapkan mantan Walikota Tual, Adam Rahayaan sebagai tersangka dan dijebloskan ke dalam penjara.

Sebelum ditetapkan tersangka, mantan Walikota Tual dua periode ini diperiksa, Jumat (26/4/2024), terkait perkara Tindak Pidana Korupsi (Tipikor), Cadangan Beras Pemerintah Kota Tual (CBP) tahun 2016-2017.

Adam Rahyaan hadir di Markas Ditkrimsus Polda Maluku di Jalan Rijali, Batu Meja, Kecamatan Sirimau, Kota Ambon, sekira pukul 15.00 WIT. Adam, diperiksa Penyidik Unit II Subdit III Tipikor Ditreskrimsus, Aipda Adolof Tahaparry.

Selain Adam Rahayaan, penyidik juga menghadirkan, Abas Apollo Renwarin, ASN Pemkot Tual, yang sebelumnya telah ditetapkan tersangka di kasus ini. Pantauan media ini, Adam Rahayaan, dan Abas Apollo Renwarin baru selesi diperiksa penyididik pukul 21.25 WIT.

Saat keluar dari ruang penyidik, keduanya langsung dikenakan rompi orange. Keduanya akan di tahan di Rumah Tahanan (Rutan) Polda Maluku 20 hari kedepan untuk proses penyidikan lebih lanjut.

BACA JUGA:  Mengamuk dan Merusak Kantor DPRD Malteng, Dua Oknum Wakil Rakyat Bakal Diperiksa Polisi 

“Dan tentu penetapan tersangka ini melalui kemanisme penyilidikan dan penyidikan yang kita mulai di tahun 2019, dan alhamdulillah sampai sore tadi sudah bisa kita mengambil kesimpulan untuk penetapan tersangka. Dalam malam ini juga langsung kita tahan di rutan Polda Maluku, ” ujar Direktur Kriminal Khusus Polda Maluku, Kombes Pol Hujra Soumena, saat menggelar jumpa pers, di Mako Krimsus Polda Maluku, Jumat malam.

Dikatakan, peran kedua tersangka yakni, Adam Rahayaan, yang telah memerintahkan Abas Apollo Renwarin menyiapkan administrasi berkaitan dengan pendistribusian beras, CBP Kota Tual.

 “Seolah-olah pada saat itu terjadi bencana. Kemudian beras itu distribusikan melalui Bulog,” ucap Soumena. 

Ditambahkan, dibalik rencana kejahatan Adam Rahayaan, dan Abas Apollo Renwarin semua untuk kepentingan Politik untuk majunya Adam Rahyaan sebagai Calon Walikota Tual pada saat itu, kata Soumena. 

BACA JUGA:  Sirkandi Berpangkat AKBP Dilantik Jabat Kapolres Pulau Buru

“Jadi menggunakan istilah kartu aman, mengajak Masyarakat untuk mencoblos yang bersangkutan. Sehingga dalam pandangan Masyarakat beras 200 ton itu seakan-akan milik pak Adam Rahyaan,” beber Soumena.

Ia juga memastikan, penetapan mantan Walikota itu dilakukan secara profesionel sesuai perintah Undanag-Undang, berdasarkan bukti-bukti atas pelanggaran hukum yang dilakukan oleh kedua tersangka.

“Jadi tidak kaitan dengan yang lain,” tegas Soumena. 

Ketika disinggung terkait  penetapan tersangka yang berkaitan dengan momentum tahapan proses Pilkada serentak 2024 yang Tengah berjalan saat ini.

Apalagi, ada juga Perwira polisi yang akan bertarung merebut kursi Walikota Tual.

“Sekali lagi tidak ada kaitan dengan yang lain, semua yang kita lakukan atas perintah undang-undang dan bukti-bukti,” tegas Soumena.

Untuk perbuatan kedua tersangka, dijerat Pasal 2 ayat (1) Pasal 3 juncto Pasal 18 UU RI Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dalam UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas UU Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.  (M-009)

BACA JUGA:  Kapolda Maluku Jenguk  Kasat Reskrim Korban Bentrok Malra, di RS Siloam

Lampiran Foto : Direktur Kriminal Khusus Polda Maluku, Kombes Pol Hujra Soumena, saat menggelar jumpa pers di Markas Komando Krimsus Polda Maluku. 

TERKAIT