Rabu, 29 Mei, 2024
Suasana Lombok-Sumbawa Fair 2023

Suasana Lombok-Sumbawa Fair 2023. (Foto: Kemenparekraf)

LOMBOK,MENITINI.COM-Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) turut berpartisipasi di ajang Lombok-Sumbawa Fair (LSF) 2023 sebagai bagian side event penyelenggaraan World Superbike 2023 yang berlangsung di Pertamina Mandalika International Circuit pada 3 hingga 5 Maret 2023.

Kemenparekraf/Baparekraf berpartisipasi dengan menggelar Pameran Pariwisata Nusantara dengan mengusung tema Beli Kreatif Desa Wisata goes to Mall sekaligus mempromosikan Bangga Berwisata di Indonesia (BBWI).

Pada pameran tersebut, pengunjung mendapatkan penawaran dan bisa membeli paket wisata menarik dengan harga promo ke seluruh destinasi wisata di Indonesia serta berbelanja produk desa wisata yang ditawarkan oleh online travel agent dan pengelola desa wisata.

“Keikutsertaan di ajang ini diharapkan dapat mendorong pencapaian target pergerakan wisatawan nusantara sebesar 1,4 miliar di tahun 2023 dengan nilai kontribusi pariwisata terhadap PDB diharapkan bisa mencapai 4,10 persen,” kata Menparekraf Sandiaga dalam keterangannya, Minggu (5/3/2023).

BACA JUGA:  Kemenparekraf akan Luncurkan Platform MICE.id

Lombok-Sumbawa Fair menjadi salah satu side event yang turut menyemarakkan ajang World Superbike (WSBK) Mandalika tahun 2023.

Event LSF juga menjadi sarana promosi dan pengembangan bagi pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM). Sebanyak 360 UMKM terlibat dalam event kali ini baik UMKM skala nasional, NTB, hingga UMKM Lombok Tengah (Loteng) selaku tuan rumah.

Direktur Pemasaran Pariwisata Nusantara Kemenparekraf/Baparekraf, Dwi Marhen Yono, mengatakan, pada pameran ini Kemenparekraf memfasilitasi dua online travel agent yaitu Mister Aladin dan Atourin serta tiga desa wisata pemenang ADWI (Anugerah Desa Wisata Indonesia) yang berada di Nusa Tenggara Barat. Yaitu Desa Wisata Bilebante, Desa Wisata Senaru, dan Desa Wisata Bonjeruk.
“Pengunjung dapat membeli paket desa wisata mulai dari harga Rp100 ribu serta diskon-diskon lainnya seperti untuk paket tur dan atraksi wisata ke lima Destinasi Pariwisata Super Prioritas, yakni Danau Toba, Borobudur, Likupang, Labuan Bajo, dan Mandalika,” kata Dwi Marhen.

BACA JUGA:  NTB Lemah Kontijensi Plan Terkait Sembilan Turis Asing Terjangkit DBD, Begini Penjelasan Jubir Kemenlu

Selain untuk memeriahkan acara World Superbike 2023, partisipasi Kemenparekraf pada Lombok Sumbawa Fair 2023 ini diharapkan dapat menggerakkan masyarakat untuk program liburan #DiIndonesiaAja dan memacu geliat perekonomian daerah.

“Terlebih lagi dengan mempromosikan desa wisata, manfaat dari sektor pariwisata dan ekonomi kreatif di tanah air ini bisa dirasakan oleh masyarakat secara langsung,” ujar Marhen.

Selain berpartisipasi di Lombok-Sumbawa Fair, Kemenparekraf juga menghadirkan planogram di Bandar Udara Internasional Lombok.

Instalasi planogram merupakan pameran berformat instalasi portable dimana setiap poster jenama produk ekraf yang ditampilkan dilengkapi barcode yang akan mengarahkan pengunjung ke toko penjualnya secara daring.
Planogram ini menghadirkan 40 produk kreatif unggulan yang sebelumnya telah melalui proses kurasi ketat. Mayoritas produk kreatif tersebut berasal dari wilayah Nusa Tenggara Barat. (M-011)

  • Editor: DRL
BACA JUGA:  Kemenparekraf Dukung ASITA Run 2024, jadi Inspirasi untuk Hadirkan Event Daya Tarik Wisata