FOLU Net Sink 2030 Dengan SOIFO Mendunia Di FAO

FOLU Net Sink 2030 Dengan SOIFO Mendunia Di FAO
FOLU Net Sink 2030 Dengan SOIFO Mendunia Di FAO. (Foto: ist)

JAKARTA,MENITINI.COM-Kementerian LHK kembali meluncurkan The State of Indonesia’s Forests (SOIFO) 2022. Buku yang disusun dan diluncurkan 2 tahun sekali ini, merupakan dokumentasi kebijakan pemerintah mengelola hutan dan lingkungan selama 2021-2022.

“Saya senang sekali dapat bersama anda semua pada kesempatan acara khusus 8th World Forest Week (WFW) 2022 di sela-sela sidang The Committee on Forestry (COFO)-26, untuk membahas Indonesia’s Plans for Carbon-positive Forests by 2030 dan meluncurkan publikasi baru kami yang berjudul The State of Indonesia’s Forests (SOIFO) 2022. Terima kasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam penyiapan dan penyusunan publikasi ini,” ujar Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya, pada peluncuran SOIFO 2022, di Roma, Italia, Selasa (4/10/2022) waktu setempat.

Melalui SOIFO 2022 ini, Menteri Siti menyampaikan ingin berbagi ide yang sama dengan SOFO 2022 dalam konteks Indonesia. Menteri Siti mengajak semua delegasi untuk juga berbagi pengalaman dalam mengelola hutan secara lestari, dan menyampaikan ide-ide tentang bagaimana kita dapat berkolaborasi untuk menjadikan hutan dan penggunaan lahan lainnya sebagai kisah sukses dalam aksi iklim global.

BACA JUGA:  Tumbuhkan Budaya Bersih, Pemkot Yogyakarta akan Manfaatkan Danais

“Semua upaya kami untuk mencapai FOLU Net Sink 2030 juga telah dituangkan dalam publikasi baru kami ini,” katanya.

Pada kesempatan tersebut, Menteri Siti menyampaikan bahwa Indonesia telah menyerahkan Enhanced NDC ke Sekretariat UNFCCC pada 23 September 2022, yang mencerminkan peningkatan target penurunan emisi dari 29% menjadi 31,89% tanpa syarat; dan 41% menjadi 43,20% bersyarat.

Enhanced NDC ini merupakan transisi menuju NDC Kedua Indonesia yang sejalan dengan Long-Term Strategy on Low Carbon and Climate Resilience (LTS-LCCR) 2050 dengan visi untuk mencapai net-zero emission pada tahun 2060 atau lebih cepat.

NDC terbaru ini juga menggambarkan tindakan yang ditingkatkan dan lingkungan pendukung yang diperlukan yang telah meletakkan dasar untuk tujuan yang lebih ambisius, berkontribusi pada upaya bersama untuk mencegah peningkatan suhu rata-rata global 2°C dan untuk mengejar upaya membatasi kenaikan suhu hingga 1,5°C di atas tingkat pra-industri.

BACA JUGA:  Tanam Mangrove di Denpasar, Mas Menteri Bilang Begini

“Beberapa kebijakan dan implementasi program akan terus diperkuat dan ditingkatkan untuk menjawab tantangan yang dihadapi sektor kehutanan dan dampak perubahan iklim. Sejumlah kebijakan dan implementasi program pun telah mengalami perubahan dan kemajuan yang signifikan,” ujarnya.

Lebih lanjut, Menteri Siti menyampaikan Indonesia berpandangan bahwa hutan dan tata guna lahan memainkan peran penting dalam mitigasi serta adaptasi perubahan iklim. Indonesia menganggap Kehutanan dan Tata Guna Lahan (FOLU) sebagai sektor utama dalam mencapai target NDC. Seperti yang diketahui, sebagian besar pengurangan emisi gas rumah kaca Indonesia akan dipenuhi oleh FOLU dan setelah melakukan analisis menyeluruh. Pemerintah Indonesia juga telah merumuskan sejumlah strategi untuk mencapai FOLU Net Sink 2030.

“Kami yakin bahwa kami akan berada dalam kondisi net sink untuk sektor FOLU pada tahun 2030. Inilah cara kami meningkatkan ambisi kami melalui pencapaian tambahan yang kami peroleh sejak NDC kami dikembangkan. Ini juga merupakan strategi kami dalam mencapai NDC kami dengan membuat sektor FOLU mapan, sementara kami secara bersamaan meningkatkan sektor penting lainnya, energi, dan sektor lahan basah dan kelautan, karbon biru,” tutur Menteri Siti.

BACA JUGA:  Pantai Selagan Nusa Dua Rusak Parah Diterjang Abrasi, Kini Akses Masuk Dipasang Portal

Sebagai bagian dari LTS-LCCR, FOLU Net Sink 2030 Indonesia menggunakan tiga modalitas kerja yang terdiri dari Pengelolaan Hutan Berkelanjutan, Tata Kelola Lingkungan, dan Tata Kelola Karbon.

Acara peluncuran SOIFO 2022 turut dihadiri oleh Duta Besar Anggota FAO di Roma; Kepala Ekonom, Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa, Máximo Torero; Penasihat Iklim Senior Departemen Pertanian Amerika Serikat, Sean Babington; Direktur Jenderal Pengelolaan Hutan Lestari KLHK, Agus Justianto; Ketua Asosiasi Pemegang Hak Pengusahaan Hutan Indonesia (APHI), Indroyono Soesilo, juga para delegasi baik yang hadir langsung atau online.

Sumber: KLHK