Duet Prabowo-Puan di Pilpres 2024 Dinilai Sangat Sulit Terwujud

Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto bersama Ketua DPP PDI Perjuangan Puan Maharani. (Foto: Dok. KOMPAS.com/ACHMAD NASRUDIN YAHYA)

JAKARTA,MENITINI.COM-Wacana duet Prabowo Subianto dengan Puan Maharani pada pemilihan presiden (Pilpres) 2024 mendatang, belakangan santer mencuat ke permukaan, di tengah kondisi Gerindra telah menjalin koalisi dengan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Gerindra juga menetapkan Prabowo sebagai calon presiden tunggal dari partai.

Pengamat politik Universitas Al-Azhar Indonesia Ujang Komarudin menduga wacana Prabowo-Puan ini muncul karena ada benih-benih friksi dalam koalisi Gerindra-PKB.

“Kemudian koalisi dengan PKB apakah cawapresnya dari PKB, saya melihat benih-benih perpecahan di koalisi Gerindra-PKB, apa yang terjadi? makanya tadi muncul wacana Prabowo-Puan,” kata dia seperti dikutip dari CNNIndonesia.com.

Ia menduga Prabowo enggan maju bersama Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar sebagai cawapresnya, bisa jadi, karena sikap Prabowo tersebut mempertimbangkan kans kemenangan. “PKB cawapresnya ya Cak Imin, kalau enggak mau mengangkat atau menjadikan Cak Imin ya PKB pasti akan lari,” katanya.

BACA JUGA:  Kadek Diana Pertanyakan Tuduhan Selingkuh, Koster: Klarifikasi Tak Mengubah Keputusan

Hal lain yang membuat wacana Prabowo-Puan sulit terwujud adalah status PDIP sebagai pemenang pemilu.

PDIP hingga kini juga belum mengumumkan sosok capres dan cawapres di Pilpres 2024. Akan tetapi sebagai partai pemenang pemilu yang memenuhi ambang batas pencalonan (presidential threshold), menurutnya sangat sulit untuk PDIP memberikan kursi capres kepada Prabowo atau kader partai lain.

Ujang meyakini PDIP akan mengusung capres sendiri. Terlebih, PDIP tak butuh berkoalisi dengan partai lain untuk mengajukan calon presiden sendiri.
“PDIP punya tiket sendiri, punya golden ticket, 20 persen kekuatan di parlemen dan itu menjadi persyaratan pilpres, makanya PDIP punya bargaining untuk mencalonkan capresnya sendiri,” kata Ujang.

BACA JUGA:  Puan Maharani Dinilai Lebih Punya Peluang Jadi Capres PDIP

Menurut Ujang, pidato Ketua Umum Megawati Soekarnoputri di HUT ke-50 PDIP mempertegas bahwa PDIP akan mengusung capres sendiri. Dengan demikian akan mustahil Prabowo berduet dengan Puan di Pilpres 2024.

“Kalau dari skema tadi, pidato HUT ke-50 PDIP, kemungkinan sulit terealisasi karena Prabowo pengen capres, Puan bukan ingin cawapres,” tuturnya.

Dosen Departemen Ilmu Politik FISIP Universitas Indonesia (UI) Aditya Perdana juga meyakini PDIP tak akan melepas kursi capres ke kader partai lain.

“Masa sebuah partai, apalagi sekelas PDIP mau ngincer nomor duanya doang, kan rasanya gimana gitu, apalagi ini sudah target mau bikin hattrick, kan,”kataAditya.

Wacana Prabowo-Puan mencuat setelah Sekjen Gerindra Ahmad Muzani menyatakan bahwa pihaknya terbuka terhadap cawapres dari partai lain.

BACA JUGA:  Muhaimin Iskandar Desak RUU PPRT Segera Disahkan

Muzani menyebut semua wacana masih dimungkinkan, termasuk wacana Prabowo-Puan, mengingat pendaftaran capres-cawapres pun baru dibuka Oktober mendatang.
“Hubungannya bagus sehingga semua wacana dimungkinkan,” kata Muzani di kompleks Parlemen, Rabu (11/1).

Menurut Direktur Eksekutif Lembaga Survei KedaiKOPI Kunto Adi Wibowo, Gerindra pada dasarnya masih berharap koalisi dengan PDIP. Karena itu, masih ada kemungkinan duet Prabowo-Puan terealisasi.

Ia juga berpandangan, duet Prabowo-Puan ini mungkin terjadi karena hingga kini koalisi Gerindra-PKB belum kunjung mendeklarasikan capres-cawapresnya.

“Mereka kan juga belum deklarasi sampe sekarang capres-cawapres, Prabowo kan deklarasi dari Gerindra belum dari koalisinya,” ujarnya. (M-003)

  • Editor: Daton