Bertemu Paus Fransiskus di Vatikan, Ketua Umum Kadin Indonesia Bicara Soal G20

Paus Fransiskus
Paus Fransiskus. Foto: AP/Andrew Medichini)

JAKARTA,MENITINI.COM-Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Arsjad Rasjid bertemu Paus Fransiskus di Vatikan. Dalam pertemuan tersemua membahas pengembangan ekosistem energi hijau dan ekonomi berkelanjutan, menjelang Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa (COP-27 UNFCCC) di Mesir dan KTT G20 di Bali.

Melansir ANTARA, terkait KTT G20 dan B20 di Bali, Arsjad Rasjid menyampaikan sesuai dengan tema B20 Advancing Innovative, Inclusive, and Collaborative Growth pertemuan di Bali akan mengedepankan pentingnya keadilan ekonomi di setiap tingkat sosial ekonomi, dengan mengutamakan nilai kemanusiaan dan dialog lintas kepercayaan guna mewujudkan keadilan ekonomi.

“Dengan adanya KTT G20 dan B20 di Bali, para pemimpin dunia memikirkan cara dunia melakukan transformasi untuk menghadirkan gerakan bersama, dalam melakukan pemulihan dunia dari aktivitas ekonomi yang mengancam, seperti mempromosikan pengurangan emisi karbon, kerja sama dagang yang inklusif, dan sejumlah legacy lain yang terarah pada visi keberlanjutan, yang pada akhirnya menghadirkan kesejahteraan bagi seluruh dunia,” ujar Arsjad dalam keterangan di Jakarta, Jumat (4/11/2022) seperti dikutip ANTARA.

BACA JUGA:  Pengembalian Tiket Rp317 Miliar Usai Berlaku Wajib Swab Test Masuk Bali

Dialog tiga pihak tersebut juga menyepakati perubahan mendasar dalam ekonomi global bersumber dari nilai moral, spiritual, dan agama. Ketiganya menyepakati mempromosikan tidak hanya sekedar 3P (People, Planet, Profit), tetapi 5P sebagai prinsip utama melawan tantangan global saat ini yakni Peace (Perdamaian), Prosperity (Kesejahteraan), People (Masyarakat), Planet (Bumi), dan Partnership (Kolaborasi inklusif).

Secara khusus, Arsjad mengundang Paus Fransiskus berkunjung ke Indonesia tahun depan dan menggalang kerja sama dalam mewujudkan kelima prinsip utama tersebut, agar dapat diimplementasikan dalam kultur Indonesia, berdasarkan pada dialog antaragama dan budaya yang inklusif.

Menurutnya,tindakan nyata melawan tantangan global yang berujung pada ancaman kehidupan telah memengaruhi semua orang tanpa memandang ras, agama, keyakinan, kelompok, maupun organisasi.

Dalam arti yang paling mendasar, tindakan nyata tersebut justru datang dari nilai-nilai agama yang menggerakan setiap penganutnya untuk mendorong terciptanya ekonomi yang inklusif, menjaga perilaku ekonomi tetap terkendali, dan bersama-sama melawan tantangan global saat ini.

BACA JUGA:  Tak Hadiri KTT G20 di Bali, Putin Digantikan Menlu Rusia

“Berbicara tentang pemulihan dunia dari ancaman perubahan iklim merupakan dialog lintas agama. Kita dipanggil kepada planet yang tanpa batas, untuk bekerja bersama-sama memulihkan dunia. Perubahan iklim adalah dialog lintas agama yang penting karena didasarkan pada iman kita yang mewajibkan kita untuk merawat bumi, menciptakan kesejahteraan, menjamin tatanan hidup yang layak bagi generasi selanjutnya,” ujar Arsjad.

Lebih jauh ia menjelaskan perdamaian menjadi persyaratan mutlak untuk segala sesuatu, yang berakar pada ajaran untuk berbuat baik dari semua agama dan keyakinan. Kesejahteraan berkontribusi pada perdamaian karena mengakhiri kesenjangan sosial dan meminimalisir konflik.

Sementara itu masyarakat adalah subjek dari pengembangan ekonomi, tanpa ada yang ditinggalkan, dan memastikan bahwa bumi tetap dijaga, dirawat, dilestarikan untuk generasi selanjutnya. Perjuangan untuk mewujudkan semua hal itu bergantung pada kolaborasi inklusif, tanpa membeda-bedakan asal usul dan latar belakang.

BACA JUGA:  Cok Krisna Serahkan Bantuan HT ke Pecalang Banjar Jaba Jero Kuta

Paus Fransiskus juga menyerukan hal yang sama terkait panggilan dan solidaritas umat manusia terhadap pemulihan dunia dan lingkungan. Paus Fransiskus mengajak umat Katolik untuk melakukan pertobatan ekologis, sekaligus memberikan pesan kuat kepada para pemimpin dunia yang hadir di COP-27 di Mesir dan G20 secara serius memikirkan pengurangan jejak karbon dari aktivitas manusia.

Dia menekankan dampak yang tak terkirakan dari bencana ekologis akibat perubahan iklim dan konflik geopolitik, seperti kekeringan, banjir, angin topan, krisis pangan, krisis air, serangan hama dan penyakit, serta ancaman terhadap kehilangan sumber-sumber penghidupan yang layak.

Melalui ensiklik Laudato Si, Paus Fransiskus mendorong aksi nyata, dan memberikan pesan universal kepada dunia untuk menghentikan kehancuran bumi, yang disertai dengan degradasi kehidupan umat manusia yang sedang dirasakan saat ini.

Sumber: ANTARA