Minggu, 14 Juli, 2024
Wakil Bupati Badung Ketut Suiasa memberikan pengarahan pada acara Rembuk Stunting di Badung, Kamis (27/4/2023). (Foto: Istimewa)

Wakil Bupati Badung Ketut Suiasa memberikan pengarahan pada acara Rembuk Stunting di Badung, Kamis (27/4/2023). (Foto: Istimewa)

BADUNG,MENITINI.COM-Wakil Bupati Badung I Ketut Suiasa mengajak Tim Terpadu Percepatan Penurunan Stunting Kabupaten Badung, bekerja lebih keras untuk mencapai target penurunan stunting di Kabupaten tersebut.

“Kita harus melakukan kerjasama yang di dalamnya ada koordinasi, kolaborasi, koneksitas dan saling perkuat,” tegas Suaisa yang juga sebagai Ketua Tim Terpadu Percepatan Penurunan Stunting Kabupaten Badung itu saat memberikan pengarahan pada acara Rembuk Stunting di Badung, Kamis (27/4/2023).

Rembuk Stunting dihadiri oleh Kadis Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (P2KBP3A) I Nyoman Gunarta serta anggota Tim Terpadu Penurunan Stunting Kabupaten Badung. 

Wabup Suiasa mengatakan rembuk stunting tersebut merupakan salah satu upaya evaluasi dan menemukan strategi dalam penurunan stunting. Dari data yang ada, target penurunan stunting di Badung pada tahun 2022 sebesar 6,05 persen, sementara Provinsi Bali memberikan kepada Badung target 7,45 persen. Dari target yang diberikan Provinsi dapat dicapai, namun target di Badung belum dapat tercapai, karena tahun 2022 baru tercapai 6,6 persen. Dengan kondisi ini, tim perlu bekerja lebih keras, karena di tahun 2023 kembali di target penurunan stunting sebesar 6,0 persen. 

BACA JUGA:  Bupati Jembrana Beri Target Jajarannya, Penurunan Angka Stunting dalam Waktu 3 Bulan

“Jadi kerja kita dobel, karena kita harus mencapai kekurangan target tahun 2022 dan target 6,0 di 2023 juga harus tercapai. Ini jadi catatan penting kita dan sebagai dasar dalan rumbuk ini, dengan harapan dapat menghasilkan strategi operasional yang bisa dilaksanakan bersama-sama. Mari bekerja kolektif, kita harus bersama-sama bekerja dan bekerja bersama-sama dalam penanganan stunting di Badung,” tambahnya. (M-011)

  • Editor: Daton