Minggu, 14 Juli, 2024
Ilustrasi Gempa bumi.

Ilustrasi Gempa bumi. (Foto: Net)

JAKARTA,MENITINI.COM-Gempa berkekuatan 5,3 magnitudo mengguncang Ibaraki selatan, timur Tokyo, Jepang pada Kamis pagi (21/3/2024). Badan Meteorologi Jepang mengatakan gempa tersebut memiliki kedalaman 50 kilometer.

Dari laporan NHK, tidak ada korban jiwa, tetapi, kereta peluru yang beroperasi dari Tokyo ke Koriyama dan Fukushima, terpaksa dihentikan.

Seorang pejabat di Otoritas Regulasi Nuklir, Hiroyuki Sanada melaporkan bahwa pembangkit listrik tenaga nuklir Tokai Daini di Ibaraki dalam kondisi aman, tetapi tetap dimatikan untuk pemeriksaan keselamatan. “Tidak ada kelainan yang dilaporkan,” ungkapnya, seperti dimuat Al-Arabiya.

Jepang mengalami sekitar 1.500 guncangan setiap tahunnya, yang merupakan 18 persen gempa bumi yang terjadi di dunia. Sebagian besar bersifat ringan.

BACA JUGA:  Angka Kelahiran Rendah, Jepang Akui Belum Mengatasi Resesi Seks

Meskipun Jepang menerapkan pedoman pembangunan yang ketat, tetapi banyak bangunan terutama di luar kota-kota besar, sudah tua dan rentan.

Hal ini disebabkan oleh gempa pada Hari Tahun Baru berkekuatan 7,5 skala Richter yang melanda Semenanjung Noto dan menewaskan lebih dari 230 orang.

  • Editor: Daton