Sidang Perkara Impor Besi, JPU Tolak Eksepsi Budi Hartono Linardi dan Taufiq

Jaksa Penuntut Umum Menolak Nota Keberatan/Eksepsi Terdakwa BUDI HARTONO LINARDI dan Terdakwa TAUFIQ dalam Perkara Impor Besi Atau Baja, Baja Paduan dan Produk Turunannya Tahun 2016 s/d 2021.
Jaksa Penuntut Umum Menolak Nota Keberatan/Eksepsi Terdakwa BUDI HARTONO LINARDI dan Terdakwa TAUFIQ dalam Perkara Impor Besi Atau Baja, Baja Paduan dan Produk Turunannya Tahun 2016 s/d 2021. (Foto: Ist)

JAKARATA,MENITINI.COM-Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejaksaan Agung menanggapi keberatan/eksepsi Budi Hartono dan Taufiq, terdakwa perkara dugaan tindak pidana korupsi dalam impor besi atau baja, baja paduan dan produk turunannya tahun 2016 s/d 2021 dalam sidang yang digelar di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Kamis (24/11/2022).

Dalam tanggapannya, JPU menyebut dakwaan telah disusun secara cermat, jelas, dan lengkap dengan menyebut identitas terdakwa, diberikan tanggal dan ditandatangani sehingga memenuhi syarat formil maupun materiil sebagaimana diatur dalam Pasal 143 ayat 2 KUHAP. Keberatan Penasihat Hukum terkait tata cara terdakwa melakukan perbuatan sudah termasuk dalam materi pokok perkara yang akan dibuktikan dalam persidangan, keberatan Penasihat Hukum Terdakwa tentang dugaan adanya pihak lain yang terlibat (penyertaan Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHAP), bukan termasuk dalam ruang lingkup eksepsi sehingga harus dikesampingkan.

BACA JUGA:  Perkara PT Asuransi Jiwa Taspen, Penyidik Kejagung Sita Aset Tersangka HS

Oleh karena itu dalam persidangan tersebut, JPU memohon kepada Majelis Hakim yang memeriksa dan mengadili perkara ini untuk menolak keberatan Penasihat Hukum Terdakwa untuk seluruhnya, menyatakan surat dakwaan Jaksa Penuntut Umum No.Reg.Pds-26/M/Ft.1/09/2022 telah memenuhi syarat formil dan materiil sesuai ketentuan Pasal 143 ayat 2 huruf a dan b  KUHAP, serta menyatakan pemeriksaan pokok perkara untuk dilanjutkan.

Sidang akan kembali dilanjutkan pada Senin 05 Desember 2022 dengan agenda pembacaan putusan sela atas nota keberatan/eksepsi oleh Majelis Hakim. (M-011)