Rabu, 29 Mei, 2024

Seorang wanita dan 3 anak tewas akibat serangan udara Israel di Lebanon selatan. (Foto: Net)

JAKARTA,MENITINI.COM- Serangan udara Israel di Lebanon selatan pada Minggu (5/11/2023) malam menewaskan empat warga sipil, termasuk seorang wanita dan tiga anak.

Pasukan Israel dan militan Hizbullah serta sekutunya bentrok selama sebulan di sepanjang perbatasan sejak dimulainya perang Israel-Hamas. Meskipun sebagian besar bentrokan masih dapat diatasi, intensitasnya meningkat ketika Israel melakukan serangan darat di Gaza melawan sekutu Hizbullah, Hamas.

Kantor Berita Nasional Lebanon melaporkan bahwa dua mobil sipil yang membawa anggota keluarga, salah satunya adalah jurnalis lokal, sedang melaju antara kota Ainata dan Aitaroun pada Minggu malam ketika mereka terkena serangan udara Israel. Salah satu mobil langsung menabrak dan terbakar, kata laporan itu. Seorang wanita dan tiga anak perempuan, berusia 10, 12 dan 14 tahun tewas, dan lainnya terluka.

Tak lama setelah serangan Israel, Hizbullah mengatakan para pejuangnya telah menembakkan roket Grad dari Lebanon selatan ke Israel sebagai tanggapan. Sejumlah roket menghantam kota Kiryat Shmona di Israel utara pada hari Minggu, kata layanan penyelamatan Israel. Video yang diverifikasi oleh The Associated Press (AP) menunjukkan sebuah mobil terbakar di Jalan Kiryat Shmona.

BACA JUGA:  Puan Desak Negara Adidaya Gunakan Pengaruhnya untuk Kemerdekaan Palestina

Setidaknya satu warga sipil tewas pada hari Minggu akibat serangan Hizbullah, kata militer Israel, namun belum jelas apakah korban tewas dalam serangan Kiyat Shmona atau serangan sebelumnya.

Samir Ayoub, jurnalis Lebanon, yang berada di dalam mobil depan korban yang ditabrak, mengatakan kepada AP bahwa tiga gadis yang terbunuh adalah anak-anak dari saudara perempuannya dan wanita tersebut adalah nenek mereka.

“Tidak ada laki-laki di dalam mobil yang tertabrak – ada tiga anak kecil yang tidak bersalah bersama nenek dan ibu mereka,” katanya. “Tiga anak terbakar di dalam mobil dan tidak ada yang bisa menyelamatkan mereka. Dan saya menarik keluar ibu mereka yang sambil berteriak, ‘Anak-anakku!’ Dimana terorisnya? Warga Israel, kalianlah terorisnya.”

BACA JUGA:  Malaysia Minta Negara Anggota Konvensi Genosida Laksanakan Mahkamah International

Mohammad Suleiman, kepala rumah sakit Salah Ghandour di Kota Bint Jbeil, jenazah wanita dan tiga anak tersebut “terbakar seluruhnya.” Ibu anak-anak tersebut terluka tetapi dalam kondisi stabil dan dipindahkan ke rumah sakit daerah lain, katanya.

Daniel Hagari, juru bicara militer Israel, tidak mengomentari rinciannya, namun mengatakan kepada wartawan, “Kami mempelajari dan menyelidiki semua insiden yang terjadi untuk mengetahui rinciannya.”

Perdana Menteri sementara Lebanon, Najib Mikati, mengutuk Israel atas serangan pesawat tak berawak tersebut, dan menyebutnya sebagai “kejahatan keji.” Ia mengatakan Lebanon akan mengajukan pengaduan ke Dewan Keamanan PBB.

Sebelumnya pada hari Minggu, pejabat lokal Lebanon mengatakan sebuah pesawat tak berawak Israel menyerang dekat dua ambulans dalam perjalanan mereka untuk mengambil korban dari serangan semalam di Lebanon selatan, melukai empat paramedis. Tentara Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah melancarkan serangan terhadap “sel teroris” yang mencoba menembakkan rudal ke Israel dari daerah Ras Naqoura di Lebanon selatan dan tidak dengan sengaja menargetkan kendaraan tersebut.

BACA JUGA:  Akibat Perang-perangan Dengan Pistol Mainan, Dua Desa Nyaris Bentrok

Juga pada hari Minggu, Hizbullah mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah menargetkan sebuah kendaraan militer Israel di seberang perbatasan dari kota Blida di Lebanon dengan peluru kendali pada hari Minggu, yang diklaim telah membunuh dan melukai anggota awaknya.

Kematian wanita dan tiga anak tersebut menambah jumlah warga sipil yang tewas di pihak Lebanon dalam bentrokan perbatasan menjadi sedikitnya 14 orang, sementara setidaknya dua warga sipil Israel tewas, serta tujuh tentara Israel dan puluhan pejuang Hizbullah dan Hizbullah. kelompok sekutu di Lebanon.

Para pejabat Hizbullah telah memperingatkan bahwa jika Israel membunuh warga sipil Lebanon, hal itu akan dianggap sebagai pelanggaran aturan keterlibatan dan akan membalas dengan menyerang sasaran sipil. *

  • Editor: Daton