Sabtu, 18 Mei, 2024

Paslon Capres-cawapres Prabowo-Gibran. (Foto: Net)

JAKARTA,MENITINI.COM-Hari ini, Senin (22/4/2024) Mahkamah Konstitusi (MK) akan membacakan hasil terakhir Rapat Permusyawaratan Hakim (RPH) untuk memfinalkan putusan Pilpres 2024.

Melansir Kantor Berita Politik RMOL, Direktur Political and Public Policy Studies (P3S), Jerry Massie mengatakan Gugatan kubu 01 (Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar) dan 03 (Ganjar Pranowo-Mahfud MD) untuk membatalkan kemenangan pasangan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka dianggap sulit dikabulkan hakim MK.

“Saya kira sengketa pilpres yang menolak bahkan membatalkan kemenangan Prabowo-Gibran yang meraup 96,2 juta pemilih akan nihil atau zero,” Jerry Massie seperti dikutip dari RMOL, Senin (22/4).

Menurutnya, MK tidak memutuskan soal tahapan dan sistem Pemilu, tetapi sengketa hasil akhir yang diumumkan KPU.

BACA JUGA:  Real Count KPU RI, Data Masuk 64%: Suara Prabowo-Gibran 57,46%

“Bisa saja 8 hakim akan menolak tuduhan tak berdasar dengan membawa politik bansos dan batas usia Gibran. Saya kira secara esensi, substansial dan eksistensial maka gugatan sengketa pemilu ini tak akan berpengaruh dalam menetapkan Prabowo sebagai pemenang pilpres,” jelasnya.

Kemenangan Prabowo-Gibran saat dibacakan KPU meraup suara 96.214.691 suara atau 58,58 persen. Selanjutnya, di urutan kedua diikuti oleh pasangan 01 Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar sebanyak 40.971.906 suara dengan persentase 24,94 persen.

Lalu, jumlah suara sah pasangan 03 Ganjar Pranowo-Mahfud MD sebanyak 27.040.878 suara atau 16,47 persen,

“Kan, bukan saja penghitungan melalui Sirekap. Kan ada audit serta suara yang dihitung secara manual. Apa yang harus dipersoalkan? Apalagi pasangan 01 dan 03 memiliki saksi-saksi dan ini tak bisa dibohongi atau direkayasa,” tegas Jerry.
“Bagaimana mungkin pasangan 02 akan berbuat curang kebanyakan kepala daerah di Indonesia dari PDIP mana mungkin ada kecurangan. Justru pasangan 01 dan 03 di sejumlah tempat terindikasi melakukan kecurangan,” pungkasnya.*

  • Editor: Daton
BACA JUGA:  Ikuti Arahan Prabowo, Relawan Urung Demo di MK