Limbah Plastik Anorganik untuk Bangun Rumah Tahan Gempa RPIA Siboli

Ilustrasi
Ilustrasi sampah plastik. (Foto: ist)

LUWUK,MENITINI.COM-Limbah plastik anorganik dimanfaatkan oleh JOB Pertamina-Medco E&P Tomori Sulawesi (JOB Tomori) untuk membangun rumah tahan gempa yang diperuntukkan bagi Rumah Pemberdayaan Ibu dan Anak (RPIA) Siboli di Batui Selatan, Banggai, Sulawesi Tengah.

Melansir ANTARA,Community Development Officer JOB Tomori Atma Agus Hermawan mengatakan inovasi pembuatan rumah tahan gempa tersebut mengingat wilayah Banggai kerap digoyang gempa bumi. Atma menjelaskan dinding rumah tahan gempa dibangun dari ecobrick atau sampah plastik yang telah dicacah dan dimasukkan dalam botol plastik sebagai wadahnya.

Menurut Atma, total dibutuhkan 780 kilogram sampah anorganik yang diisi ke dalam 3.120 limbah botol plastik yang berfungsi sebagai pengganti dinding tembok atau papan yang selama ini menjadi pelapis atau sekat rumah.

BACA JUGA:  Warga Kampung Pancasila di Klungkung Sepakat Jaga Ekosistem Alam

“Limbahnya memanfaatkan sampah plastik dari Bank Sampah Montolutusan di Desa Paisubololi. Sementara atap rumah menggunakan baja ringan,” ujar Atma.

Alwia Batukaon, fasilitator Comdev JOB Tomori, menyatakan bahwa pembuatan rumah tahan gempa di RPIA merupakan implementasi JOB Tomori untuk pemberdayaan masyarakat sekitar yang dirintis sejak tahun 2013.

“Program tersebut ditujukan untuk meningkatkan kompetensi masyarakat khususnya ibu dan anak,” katanya.

Sementara, rumah tahan gempa yang lokasinya di tengah-tengah RPIA dibangun awal tahun ini dalam waktu satu bulan dan diresmikan pada 24 Maret 2022. Total luas lahan RPIA termasuk PAUD dan rumah tahan gempa mencapai 1.000 meter persegi.

Sampai saat ini, JOB Tomori telah membangun empat RPIA, masing-masing dua di Desa Siboli, satu di Desa Sinorang, dan satu di Bone Belantak. Seluruh status lahan RPIA milik pemerintah desa.

BACA JUGA:  Video! Andi Disbuhadi Mahasiswa Eksportir Cacahan Sampah Bisa Beli Apa Saja

Alwia mengatakan rumah tahan gempa ini diperuntukkan untuk kegiatan literasi siswa sekolah baik PAUD, TK, SD maupun SMP yang dilengkapi dengan perpustakaan, komputer dan akses internet.

Sementara, RPIA merupakan tempat mengembangkan kreativitas, kecerdasan, dan kompetensi dasar dengan melakukan kegiatan-kegiatan pembelajaran. Di RPIA anak-anak Desa Poisubololi belajar seni dan budaya, menari dan menyanyi.

Warga Poisubololi yang sekitar 90 persen berasal dari Banggai Kepulauan itu juga belajar membaca, dan belajar komputer.

Menurut Business Support Section Head Arfiandy Djafar, pembangunan rumah tahan gempa dan RPIA termasuk dalam program pengembangan masyarakat (comdev) JOB Tomori bagi warga di sekitar wilayah operasi.

Program comdev lainnya yang dilaksanakan tahun ini oleh JOB Tomori adalah pembangunan sarana air bersih di Desa Tombiobong yang dihuni Komunitas Adat Terasing Suku Loinang, produk herbal dan bank sampah di Batui Selatan.

BACA JUGA:  Menteri Anas Acungi Jempol Inovasi Pengolahan Sampah di Klungkung

Sumber: ANTARA