Komnas HAM Minta Kabareskrim Periksa Mobil Enam Laskar FPI yang Tewas

Muhammad Choirul Anam, anggota Komnas HAM

JAKARTA, MENITINI.COM Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) sudah layangkan surat ke Kabareskrim Polri, Komjen Listyo Sigit Prabowo. Surat Komnas HAM  itu  meminta polisi  memeriksa mobil yang ditumpangin enam laskar FPI tewas ditembak.

Hal ini dilakukan guna mengusut tewasnya 6 laskar FPI yang tertembak di Tol Jakarta-Cikampek Km 50. “Tim penyelidikan Komnas HAM RI telah melayangkan surat kepada Kabareskrim Polri untuk dapat memperoleh keterangan terkait mobil dan berbagai informasi yang terdapat pada mobil tersebut. Termasuk di dalamnya mobil petugas Polda Metro Jaya dan mobil laskar FPI. Permintaan keterangan ini dengan melihat dan memeriksa mobil secara langsung,” kata Komisioner Komnas HAM Choirul Anam dalam keterangan pers tertulisnya, Minggu (20/12/2020). 

Anam berharap pihaknya dapat segera menerima surat balasan polri untuk dapat menemukan jadwal pemeriksaan mobil-mobil itu. Hal ini dilakukan agar kasus tewasnya 6 laskar FPI ini dapat menemukan titik terang.

“Semoga pengambilan dan permintaan keterangan ini dapat dilakukan sesuai dengan jadwal. Kami berterima kasih kepada semua pihak atas kerja samanya selama ini, termasuk pihak FPI, Kepolisian dan masyarakat. Semoga segera dapat terlihat terang benderangnya peristiwa,” tuturnya.

BACA JUGA:  Kuasa Hukum Berdalil, Acara di Petamburan Direstu Wali Kota

Sebelumnya, Komisioner Komnas HAM Beka Ulung Hapsara menyebut pemeriksaan terhadap kendaraan itu akan dilakukan dalam pekan depan. “Minggu depan. Maksudnya antara Senin-Rabu besok,” ucapnya.

Nantinya bukti kerusakan akan dicocokkan dengan keterangan yang diberikan oleh FPI dan kepolisian. “Cacat-cacat atau kerusakan yang timbul. Rekonstruksi ulang keterangan yang diberikan oleh FPI dan kepolisian,” ujar Beka.

Seperti diketahui, enam anggota laskar FPI pengikut Habib Rizieq dikonfirmasi tewas karena tertembak. Irjen Fadil pada jumpa pers beberapa hari lalu menyebutkan enam anggota laskar FPI ditembak polisi karena melakukan perlawanan.

Pantauan detikcom saat rekonstruksi berlangsung di TKP 1, Jalan Internasional Karawang Barat dekat bundaran Hotel Novotel, Senin (14/12/2020), sekitar pukul 00.45 WIB. Ada 11 adegan diperagakan polisi di TKP 1.

Laskar FPI melepaskan tembakan sebanyak tiga kali ke arah mobil polisi. Fakta ini terungkap saat tim dari Bareskrim dan Polda Metro Jaya melakukan rekonstruksi di dekat bundaran Hotel Novotel, Margakaya, Kabupaten Karawang, Jawa Barat.

BACA JUGA:  Bareskrim Polri Periksa Saksi, Tewasnya Enam Pengikut HRS

“Di pintu keluar Karawang Timur sepanjang jalan menuju TKP ini, sebuah mobil Chevrolet Spin abu-abu dan Toyota Avanza silver diduga rombongan MRS menghalangi mobil Avanza silver petugas,” kata penyidik menggunakan pengeras suara.

Avanza silver pelaku menabrak sisi kanan mobil petugas. Lalu Avanza milik pelaku tersebut melarikan diri. Mobil Chevrolet Spin pelaku kemudian menghadang mobil petugas. Sebanyak empat pelaku turun.

Sebanyak dua pelaku melakukan penyerangan menggunakan senjata tajam. Keduanya memukul bagian kap mobil dan kaca. Bekas kerusakan pada mobil ditandai dengan warna kuning.

Petugas memberikan tembakan peringatan ke atas. Dalam adegan tersebut, polisi turut memberikan teriakan peringatan. “Polisi, jangan bergerak!” ulas penyidik.

Sementara itu, berdasarkan kronologi dari FPI, enam pengikut Habib Rizieq berada dalam mobil Chevrolet warna hijau metalik bernomor polisi B-2152-TBN mencoba menjauhkan mobil penguntit dari mobil yang ditumpangi Habib Rizieq. Enam anggota laskar FPI tersebut kemudian diserang, diculik, dan menjadi korban pembantaian. CCTV di lokasi kejadian juga dilaporkan offline pada malam kejadian pada Senin (7/12). M-72/poll/lex/ton

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*