Kapolda Maluku Jenguk  Kasat Reskrim Korban Bentrok Malra, di RS Siloam

AMBON, MENITINI.COM-Kepala Kepolisian Daerah Maluku, Irjen Pol Drs. Lotharia Latif, S.H., M.Hum, menjenguk anak buahnya yang terkena anak panah pada bagian kepala. Luka yang di derita Kasat Reskrim ini, saat ia bersama anak buahnya berusaha menghentikan bentrokan.

Keprihatinan dan kepedulian Kapolda Maluku itu ditunjukan lewat kehadirannya menjenguk Kasat Reskrim Polres Maluku Tenggara, AKP. Wido Dwi Arifiya Zaen, S.I.K, M.H., yang dirawat di Rumah Sakit Siloam, Kota Ambon, Kamis (22/2/2024).

Korban AKP. Wido Dwi  dirujuk ke RS Siloam Ambon setelah sempat mendapatkan penanganan medis di RSUD Karel Sadsuitubun, Kabupaten Maluku Tenggara (Malra). Ia terluka terkena panah di kepala, saat mengamankan bentrok antar warga di Malra.

BACA JUGA:  Bupati Tamba Serap Usulan dan Harapan Masyarakat melalui Forum Musrenbang

Saat menjenguk Wido Dwi, Kapolda didampingi Karo Ops, Karo SDM, Direktur Reskrimum, dan Kabid Propam Polda Maluku. Ia juga didampingi Direktur Rumah Sakit Siloam Ambon beserta dua orang dokter.

Kunjungan Kapolda dan sejumlah pejabat utama Polda Maluku, diharapkan menjadi penyemangat dan motivasi, agar korban bisa berusaha tetap sembuh.

Di ruang perawatan, Kapolda menyapa Korban. Ia juga menyapa istri korban yang setia mendampingi suaminya.

Kepada pihak keluarga, Kapolda meminta untuk selalu bersabar dan tetap semangat mendampingi AKP Wido Dwi. Kapolda juga meminta pihak keluarga agar selalu berdoa untuk kesembuhannya.

“Kami berharap yang bersangkutan tetap kuat dan berusaha sembuh agar dapat kembali bekerja untuk melayani, melindungi dan mengayomi masyarakat,” ucapnya.

BACA JUGA:  Nyalip dari Kiri, Pemotor Ini Tewas Terlindas Truk

Kapolda memberikan apresiasi tinggi kepada Kasat Reskrim dan seorang anggota Brimob di Malra yang terluka karena mencoba menghentikan konflik di tengah masyarakat.

Kapolda menyesalkan terjadinya kembali bentrok antar masyarakat tersebut, padahal sudah beberapa kali terjadi bahkan telah ada yang sampai di proses hukum dan menjalani hukuman karena kejadian seperti itu sebelumnya.

Kapolda berpesan agar hentikan konflik yang berulang dan membuat citra dan nama baik daerah Malra menjadi tidak baik di mata masyarakat di Maluku dan luar Maluku.

“Saatnya kita terus meningkatkan semangat persaudaraan dan persatuan dalam membangun dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” imbau Kapolda.

Bagaimana pemerintah mau membangun dan memajukan daerah tersebut kalau setiap saat pemerintah harus mengeluarkan biaya pemulihan dan rehabilitasi fisik akibat konflik-konflik yang berulang tersebut. Padahal seharusnya anggaran negara tersebut bisa digunakan untuk mengembangkan penbangunan yang lain yang lebih baik.

BACA JUGA:  Enam Bulan tak Digaji,  Guru SD Inpres Klis MBD Ini Mengeluh 

“Mari kita semua berfikir jernih, menghilangkan ego perorangan atau kelompok, emosi sesaat dan menjaga kerukunan antar sesama terutama untuk generasi muda kita ke depan,” harap Kapolda. (M-009)

  • Editor: Daton