Hasil Survei, Ekonomi Bali Optimis Tetap Bertumbuh

Ilustrasi
Ilustrasi ekonomi. (Foto: Ist)

DENPASAR, MENITINI.COM-Survei Konsumen Bank Indonesia pada Oktober 2022 mengindikasikan keyakinan konsumen terhadap kondisi ekonomi di Provinsi Bali tetap terjaga. Hal tersebut tercermin dari Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) Provinsi Bali di bulan Oktober 2022 yang tercatat pada area optimis (indeks > 100) sebesar 137,2 meskipun tidak setinggi indeks pada bulan sebelumnya sebesar 142,0. Optimisme konsumen tersebut lebih tinggi dibandingkan kondisi nasional yang mencatatkan IKK Nasional sebesar 120,4. 

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali, Trisno Nugroho menyampaikan bahwa keyakinan konsumen Bali pada bulan Oktober 2022 masih sedikit termoderasi terutama disebabkan oleh second round effect dari kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) di Indonesia sejak 3 September 2022. Namun demikian, pada 1 Oktober 2022, pemerintah kembali menyesuaikan harga BBM jenis Pertamax dari Rp 14.500/liter menjadi Rp13.900/liter.

BACA JUGA:  Bali Jadi Pilot Project Bebas Karantina di Indonesia

“Meskipun terjadi penurunan harga sebesar Rp600/liter, kondisi tersebut belum berdampak pada penurunan harga beberapa komoditas sehingga belum banyak mempengaruhi tingkat kemampuan konsumen dalam membeli barang dan/atau jasa,” ujarnya.

Ke depan, keyakinan konsumen akan dipengaruhi oleh upaya pengendalian inflasi yang dilakukan di masing-masing daerah seiring dengan second dan third round effect pengalihan subsidi bahan bakar. Tetap terjaganya keyakinan konsumen masyarakat Bali pada Oktober 2022 didorong oleh membaiknya persepsi terhadap ekonomi Bali saat ini. Hal ini tercermin dari Indeks Kondisi Ekonomi.

Saat Ini (IKE) Provinsi Bali pada Oktober 2022 sebesar 134,3 atau sedikit meningkat dibandingkan 133,7 pada bulan sebelumnya. Beberapa komponen pembentuk IKE yang mengalami peningkatan dibandingkan bulan sebelumnya, diantaranya Indeks Penghasilan saat ini yang membaik sebesar 4,0 poin dan Indeks Pembelian Kebutuhan Tahan Lama yang meningkat sebesar 2,0 poin dibandingkan bulan sebelumnya. Sementara Indeks Ketersediaan Lapangan Kerja mengalami penurunan sebesar 4,0 poin dibandingkan bulan sebelumnya. 

BACA JUGA:  Kapolri Pastikan Aplikasi Karantina Presisi Diterapkan di Pelabuhan Benoa

Lebih lanjut, ekspektasi konsumen Bali terhadap kondisi ekonomi ke depan terpantau masih tetap kuat. Hal ini tercermin pada Indeks Ekspektasi Konsumen (IEK) di Bali tetap terjaga pada level optimis (Indeks > 100) sebesar 140,0, meskipun lebih rendah dibandingkan dengan bulan sebelumnya sebesar 150,3. Seluruh komponen pembentuk IEK pada Oktober 2022 melambat dibandingkan bulan sebelumnya yakni terkait perkiraan penghasilan, ketersediaan lapangan kerja dan kegiatan usaha 6 bulan yang akan datang belum dapat mencapai kondisi normal. Meskipun demikian, IEK Provinsi Bali pada Oktober 2022 lebih tinggi dibandingkan dengan IEK Nasional yang mencapai 128,3. M-006