Selasa, 23 Juli, 2024

Teknologi Kecerdasan Buatan Tingkatkan Keselamatan dan Produktivitas Tambang Batubara. (Foto: Kemen ESDM)

JAKARTA,MENITINI.COM-Industri pertambangan merupakan salah satu sektor penting dalam perekonomian Indonesia. Sektor ini mampu memberikan kontribusi besar dalam pertumbuhan perekonomian nasional.

Guna mengoptimalkan peran sektor pertambangan, industri pertambangan di Indonesia mengalami berbagai adaptasi terhadap tantangan perkembangan teknologi dalam beberapa tahun terakhir, salah satunya adalah inovasi digitalisasi.

“Inovasi dan digitalisasi merupakan kunci untuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi di industri pertambangan. Perusahaan pertambangan yang dapat memanfaatkan teknologi-teknologi ini dengan baik akan memiliki keunggulan kompetitif,” kata Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik, dan Kerja Sama (KLIK) Kementerian ESDM, Agus Cahyono Adi di Jakarta, Kamis (7/12/2023).

Salah satu inovasi dan digitalisasi yaitu melalui penerapan kecerdasan buatan (Artificial Intelligence/AI) untuk mendeteksi potensi bahaya dan peringatan dini pekerja tambang. Inovasi yang diberi nama Mining Eyes dirancang dengan tujuan menerapkan pengawasan langsung jarak jauh untuk meminimalkan kontak fisik antara pekerja dan bahaya yang ada di area pit.

BACA JUGA:  Tiga Tips Pakai Galaxy AI Bahasa Indonesia, Bikin Hidup Makin Praktis

Mining Eyes merupakan pengawasan jarak jauh menggunakan teknologi CCTV serta telah diintegrasikan dengan mining analytic dengan penggunaan AI (Artificial Intelligence), teknologi ini dapat memonitor dan melaporkan pergerakan manusia dan unit alat berat di tambang sehingga menghasilkan operasi yang lebih produktif dan lebih aman karena kurangnya potensi bahaya atas interaksi manusia langsung dengan alat berat yang beroperasi atau berada di area yang memiliki risiko tinggi,” terang Corporate Communication Superintendent PT Berau Coal Rudini Rahim dalam siaran pers, Rabu (6/12/2023).

Selain Mining Eyes, inovasi digital di PT Berau Coal adalah smart application yang bernama BEATS yang merupakan kepanjangan dari BeGeMS (Berau Coal Green Mining SystemAutomation Tracking System. Aplikasi ini digunakan untuk menunjang pengawasan dan analisis kegiatan operasi serta Keselamatan, Kesehatan Kerja, dan Lingkungan (K3L) yang sebelumnya dilakukan secara manual kini telah menggunakan teknologi digital.

BACA JUGA:  Samsung Galaxy Z Fold6 and Z Flip6 Membawa Galaxy AI ke Level yang Lebih Tinggi

“Lewat aplikasi ini proses pengawasan operasi yang melibatkan lebih dari 24.000 pekerja dapat dilakukan dengan baik,” tambahnya.

Deteksi Perilaku Berisiko

Penerapan teknologi berbasis AI lainnya yaitu Pengawasan Driving Monitoring System (DMS) di area tambang. DMS memanfaatkan berbagai sensor dan kamera untuk memantau aktivitas pengemudi atau operator kendaraan tambang, serta untuk mendeteksi tindakan tidak aman seperti perilaku berkendara yang kurang aman, kelelahan (fatique), dan kecepatan berkendara yang berlebihan.

“DMS ini untuk mendeteksi tanda-tanda ketika operator fatique, yaitu ketika mata tertutup, menguap, atau badan telah doyong,” terang Wakil Kepala Teknik Tambang Arintoko Saputro di Control Room BMO 2, PT Berau Coal, Kalimantan Timur, Rabu, (6/12) kemarin.

BACA JUGA:  Beradaptasi dengan AI, Sinar Mas Memulai Perjalanan Digital Bersama RISE with SAP

Selain deteksi kelelahan, DMS juga mendeteksi perilaku beresiko lainnya seperti penggunaan perangkat seluler atau makan di belakang kemudi. Tingkat fokus dan stamina yang baik dibutuhkan oleh seluruh pekerja agar dapat menjalankan pekerjaannya untuk mencapai target yang telah ditentukan oleh perusahaan.

“Melalui jaringan sensor dan kamera yang canggih, DMS dengan cermat melacak dan menganalisis perilaku pengemudi secara real time seperti penyimpangan jalur, melihat sekeliling, menelepon hingga merokok,” tambah Arintoko.

Untuk itu, pengelolaan kelelahan (fatique management) dan perilaku (behavior) harus dilakukan untuk mendukung seluruh pekerja agar dapat bekerja dengan aman, khususnya para pekerja yang bekerja dengan potensi bahaya tinggi seperti operator alat berat. Selain itu, perilaku berkendara (driving behavior) juga menjadi perhatian, sehingga bagi pekerja yang berkendara dilarang menggunakan telepon seluler dan melakukan aktivitas lain yang dapat menganggu konsentrasinya. (rls)

  • Editor: Daton