Dihatam Gelombang, KM Pangrango Alami Gangguan Kemudi

Tugboat sementara melakukan evakuasi penumpang di KM Pangrango.
AMBON, MENITINI – KM Pangrango yang berlayar dari Pelabuhan Tepa menuju Pelabuhan Moa Maluku Barat Daya mengalami gangguan kemudi di laut.  Kapal milik PT Pelni yang mengangkut ratusan penumpang itu mengalami gangguan pada bagian kemudi saat kapal berlayar di Perairan Pulau Moa, Maluku Barat Daya, Senin 1 Agustus 2022.
Manager Operasional PT Pelni Cabang Ambon Muhammad Assagaff menjelaskan, kapal tersebut mengalami gangguan setelah dihantam gelombang di perairan tersebut.
Akibatnya, kemudi bagian kiri kapal mengalami pergeseran dan tak bisa berfungsi.”Bukan patah tapi bergeser atau slek dari kedudukannya,” ujar Assagaff saat dikonfirmasi, Selasa (2/8/2022).
Menurut Assagaff gangguan kemudi sebelah kiri sebelumnya sudah terjadi saat kapal sedang berlayar dari Pelabuhan Saumlaki, Kabupaten Kepulauan Tanimbar, menuju Pelabuhan Tepa, beberapa hari lalu.Saat itu, teknisi kapal kemudian dikerahkan untuk melakukan perbaikan.
Teknisi kemudian menyelam untuk mengikat kemudi kapal yang bergeser dari posisinya agar tidak terjatuh ke laut. “Jadi kemudi kiri kapal sudah mulai gangguan saat kapal sedang berlayar dari Saumlaki menuju Tepa, lalu teknisi turun menyelam untuk melakukan perbaikan,”kata Assagaff.
Dijelaskan, setelah kemudi kapal berhasil diikat, kapal kembali bisa berlayar dan akhirnya sampai di Pelabuhan Tepa. Namun, kemudi kapal kembali bermasalah saat kapal tersebut tengah berlayar dari Tepa menuju Pelabuham Moa.
Assagaff mengatakan, gangguan pada kemudi kapal itu kembali terjadi saat kapal tersebut berada sekitar 1,6 mil dari pelabuhan Moa. “Belum sampai di Moa, kemudi sudah masalah lagi,” jelasnya.
Menurut Assagaff, gangguan pada kemudi bagian kiri kapal itu ternyata ikut berdampak pada kemudi bagian kanan. Sebab, saat kemudi kanan digerakkan, kemudi bagian kiri ikut bergerak dan akhirnya membuat kapal tidak bisa berjalan dan hanya berputar-putar di laut.
“Kejadian itu kemudian diinformasikan ke pihak berwenang,” sebutnya. Ditambahkan, Kapal Tugboat yang datang kemudian mengevakuasi seluruh penumpang kapal tersebut bersama 601 koli muatan barang dari kapal tersebut. “Semua penumpang berhasil dievakuasi dengan selamat oleh tugboat, ungkapnya. (M-009).
BACA JUGA:  1.500 Jamaah Ikuti Sholat Idul Adha di Lapangan Renon Denpasar