Senin, 15 Juli, 2024

Diskop UKMP Badung menggelar Pelatihan Mode bagi UMKM Badung yang dibuka Kadiskop UKMP Badung Made Widiana, Senin (8/7/2024). (Foto: Istimewa)

BADUNG,MENITINI.COM-Dinas Koperasi UKM dan Perdagangan (DiskopUKMP) Kabupaten Badung, menggelar Pelatihan Mode bagi UMKM Badung dengan tema “Kreatif Mendesain Busana Casual Endek”.

Acara yang digelar pada Senin (8/7/2024) itu, dibuka oleh Kadiskop UKMP Badung Made Widiana tersebut dan melibatkan 30 peserta dari kalangan UMKM yang bergerak di sektor fashion.

Pertemuan Trpartit Buntu, Pekerja APS Ancam Mogok Kerja

Pariwisata Menggeliat, Pergerakan Penumpang di Bandara Ngurah Rai Tren Positif

Angkasa Pura Supports Terus Tingkatkan Pelayanan Melalui Transformasi Bisnis

Survei Bank Indonesia: Optimisme Konsumen Terhadap Ekonomi Bali Tetap Kuat

Ketua Panitia yang juga Kabid UMKM dan Kewirausahaan Made Wirya Santosa melaporkan, tujuan pelatihan tersebut untuk mengeksplorasi ide-ide kreatif dan inovatif yang dituangkan melalui desain busana casual endek dengan memperhatikan tren mode terkini sehingga dapat diterima oleh konsumen.

"Tujuan lainnya untuk mengembangkan usaha di bidang fashion melalui peningkatan kemampuan dan pengetahuan yang komprehensif dalam industri mode," ujarnya.

Gelar Pelatihan, Humas Polda Bali Tingkatkan Kemampuan Cyber Troops

Selesaikan Kisruh Pekerja APS, Disnaker Bentuk Tim Investigasi 

Warga Padang Bulia Terjangkit DB, Dinkes Buleleng Bilang tak Ada Dana untuk Fogging

Propam Polres Bangli Cek HP Personel, Ini Tujuannya

Dalam kegiatan tersebut terdapat 11 poin materi yang diberikan yakni pengetahuan dasar dalam mendesain, proporsi figure fashion, pengetahuan tentang macam-macam busana dan gaya busana, pengetahuan tren mode dan penerapannya, pengembangan konsep dengan membuat moodboard, pengembangan konsep menjadi desain busana casual, perancangan koleksi desain, membuat detail dalam desain busana, perancangan gambar kerja desain, pemanfaatan material endek untuk desain busana tiga dimensi, dan finalisasi desain. Narasumber yang diundang berasal dari Program Studi Desain Mode Fakultas Seni Rupa dan Desain ISI Denpasar. 

Sementara, Kadiskop UKMP Badung, Made Widiana saat membuka pelatihan tersebut mengungkapkan, pihaknya memberikan perhatian kepada sektor UKM karena sangat tahan uji. Saat covid-19 melanda, tegasnya, sektor UKM tetap eksis.

Terkait mode, Made Widiana mengungkapkan, desain dan mode menjadi penentu bisnis fashion. Karena itu, saat ini kita dibanjiri mode dan desain-desain baik lokal, Nusantara, maupun luar negeri. Desain fashion yang datang dari luar, dipastikan merupakan pesaing berat bagi UMKM fashion lokal Badung.

"Karena itu, kita tak boleh tinggal diam, kita harus tetap berusaha meningkatkan kualitas produk termasuk mode maupun desain fashion sehingga produk lokal tetap bisa bersaing bahkan memenangkan persaingan," ungkapnya.

Tragis, Seorang Teknisi Pesawat Meninggal Tersedot Mesin

Hizbullah Serang Pangkalan Intelijen Israel di Golan dengan Drone

Turki Menutup Perbatasannya dengan Suriah

Bakal Ada Kampung Indonesia di Gaza Palestina

Selain itu, Widiana mengungkapkan, para wisatawan yang datang ke Bali tak semata-mata bertujuan untuk wisata. Selain berwisata, katanya, banyak dari mereka juga berbisnis. "Salah satunya menawarkan produk fashion dari luar negeri," tegasnya.

Karena itulah, dia melihat pelatihan mode ini sangat urgen bagi pelaku UMKM. Selain menciptakan mode terbaru, para pelaku UMKM juga harus mampu membaca pangsa pasar. "Kami percaya para narasumber dari ISI Denpasar mampu memberikan pengetahuan maupun skill sesuai dengan harapan pelaku UMKM," tegasnya.

Termasuk, produk fashion dari endek perlu ada modifikasi sehingga memiliki posisi tawar dan nilai jual yang lebih tinggi. Sebab, saat ini tren pemakaian endek sangat meningkat. Karena itu, "Jika produk endek berkembang dengan baik, tentu saja bisa berkolaborasi dengan penenun lokal sehingga keduanya sama-sama bisa berkembang," tegasnya.*

  • Editor: Daton
BACA JUGA:  Jadi "Venue Exhibition WWF", Masyarakat Kuta Menikmati Banyak Manfaat